Kamis, 25 Safar 1441 / 24 Oktober 2019

Kamis, 25 Safar 1441 / 24 Oktober 2019

Caleg Nasdem Bantah Arahkan Timses Intimidasi Kampung Ganemo

Kamis 25 Apr 2019 06:52 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Ilustrasi pemilihan umum (Pemilu)

Ilustrasi pemilihan umum (Pemilu)

Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal
Johny bantah memerintahkan penutupan distribusi air.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Caleg Kota Ambon dari partai Nasional Demokrat (Nasdem) daerah pemilihan (dapil) III kecamatan Nusaniwe, Johny Mainake membantah mengarahkan tim suksesnya mengintimidasi warga Kampung Ganemo, kelurahan Nusaniwe, untuk memilih dirinya pada Pemilu 17 April 2019.

Ia mengakui saat masa kampanye, sempat bertemu dengan sejumlah warga di kelurahan Nusaniwe untuk menyosialisasikan program kerja serta visi dan misinya, tetapi tidak pernah memaksakan mereka untuk memilihnya.

"Setiap warga negara mempunyai hak untuk memilih caleg siapa saja. Jadi tidak ada unsur paksaan apalagi mengintimidasi dan mengancam mereka," ujar Johny yang juga petahana anggota DPRD Kota Ambon, Rabu.

Menyangkut penutupan distribusi air bersih PDAM kepada 15 kepala keluarga (KK) Kampung Ganemo oleh Denny Erubun sebagai pengelola dengan alasan tidak memilih dirinya, Johny Mainake mengaku tidak tahu sama sekali.

"Saya tidak tahu masalah itu apalagi sampai dituduh menjadi dalang di balik kasus ini," tegasnya.

Johny juga menegaskan tidak pernah menyuruh Denny Erubun dan anggota pengelola air bersih lainnya untuk menghentikan distribusi air bersih kepada warga yang terindikasi tidak memilih dirinya.

Soal masalah tersebut telah dilaporkan ke Polres Pulau Ambon, Johny tidak mempermasalahkannya. "Silahkan saja diproses ke Polres dan Bawaslu. Saya pun bersedia datang jika dipanggil untuk dimintai keterangan, sehingga ditemukan titik terang dan penyelesaian masalah ini,"

Dia juga menandaskan, warga yang tingal di beberapa RT Kampung Ganemo, sudah sejak 25 tahun lalu kesulitan memperoleh air bersih. Pemenuhan kebetuhan air baru diperjuangkan saat dirinya menjadi anggota DPRD Kota Ambon periode 2014-2019.

"Saya yang memperjuangkan pemasangan pipa distribusi hingga rampung dan warga di beberapa RT di Kampung Ganemo dapat menikmati air bersih pada 2016," tandasnya.

Bahkan Johny Mainake menambahkan dirinya berjanji memperjuangkan pembangunan bak penampung berukuran besar jika masih dipercaya sebagai anggota DPRD Kota Ambon periode 2019-2024.

Sebelumnya sebanyak 15 KK Kampung g Ganemo mengeluh tidak memperoleh air bersih PDAM paska pemungutan suara 17 April 2019, karena distribusinya dihentikan secara sepihak oleh pengelola dengan alasan mereka tidak menyoblos caleg partai Nasdem, Johny Mainake.

"Setelah pencoblosan dan penghitungan suara Pemilu pada 17 April sore, kami sudah tidak dapat menikmati air minum yang disalurkan melalui pipa-pipa PDAM. Alasannya kami tidak memilih caleg Johny Mainake," kata warga kampung Ganemo, Max Laritmas.

Baca Juga

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA