Thursday, 17 Syawwal 1440 / 20 June 2019

Thursday, 17 Syawwal 1440 / 20 June 2019

Cegah Simpang Siur, Hasto Minta KPU Publikasikan Form C1

Senin 22 Apr 2019 08:22 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Teguh Firmansyah

Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDIP, Hasto Kristiyanto

Sekretaris Jenderal (Sekjen) PDIP, Hasto Kristiyanto

Foto: Republika TV/Havid Al Vizki
Publikasi form C1 akan menjadi bukti keterbukaan KPU.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Tim Kampanye Nasional (TKN) Jokowi-Ma'ruf, Hasto Kristiyanto meminta Komisi Pemilihan Umum (KPU) segera mempublikasikan form C1. Menurutnya, hal itu bakal menghindari kesimpangsiuran.

Selain itu, publikasi form C1 yang merupakan hasil pemilu serentak 2019 bakal mencegah saling klaim kemenangan antarkubu.

Baca Juga

"Guna menghindari kesimpangsiuran, rekomendasikan KPU untuk secepatnya unggah dokumen C1 pada publik. Guna hindari klaim sepihak dan provokasi," katanya pada wartawan di Jakarta, Ahad (21/4).

Sekjen PDIP itu menilai publikasi C1 menjadi bukti keterbukaan KPU. Dengan begitu, masyarakat dapat berperan aktif mengawal jalannya pemilu dengan data valid tanpa termakan hoaks. "Form C1 harus diketahui publik jadi unsur transparansi pemilu dapat dilakukan," ujarnya.

Di sisi lain, Hasto turut menanggapi isu upaya pemalsuan form C1. Ia menekankan tindakan tersebut sudah sepatutnya diganjar hukuman penjara.

"Itu tindak pidana pemilu, kejahatan demokrasi. TKN berpendapat hukum tak bisa mentolerir itu apa pun kepentingan politiknya karena C1 sebuah instrumen paling utama atas suara rakyat. TKN rekomendasikan C1 segera diunggah lalu diawasi Bawaslu biar tidak ada ruang mengganggu," ucapnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA