Jumat, 18 Syawwal 1440 / 21 Juni 2019

Jumat, 18 Syawwal 1440 / 21 Juni 2019

Fahira Idris: Fitnah tak Surutkan Kecintaan kepada UAS

Senin 15 Apr 2019 20:54 WIB

Rep: Nugroho Habibi/ Red: Andi Nur Aminah

Ketua Komite III DPD RI, Fahira Idris

Ketua Komite III DPD RI, Fahira Idris

Foto: Instagram Fahira Idris
Kekuatan dakwah UAS mampu menembus relung hati jutaan umat.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Ketua Komite DPD RI Fahira Idris menanggapi fitnah yang ditujukan kepada Ustaz Abdul Somad (UAS) melalui akun Twitter @saididu yang telah dibajak oknum yang tidak bertanggung jawab. Menurutnya, fitnah tersebut akan semakin menguatkan kecintaan umat terhadap UAS.

“Hati umat dan UAS sudah terpaut. Fitnah apapun yang kalian buat tidak akan menyurutkan kecintaan umat kepada UAS. Fitnah ini akan semakin menguatkan kecintaan kami," kata Fahira Idris melalui siaran pers yang diterima Republika.co.id, Senin (15/4).

Baca Juga

Fahira menjelaskan, kekuatan dakwah UAS mampu menembus relung hati jutaan umat. Bukan hanya karena mempunyai basis keilmuan yang tinggi tetapi sosok UAS juga mencintai negeri.

Kiprah UAS dalam berdakwah dan menginisiasi pendidikan hingga masuk ke hutan, sekaligus pedalaman dengan menempuh perjalanan yang tidak mudah. Hal itu, lanjut Fahira, dapat menyentuh titik kesadaran umat bahwa aksi nyata untuk mengamalkan ajaran Islam sebagai agama rahmat bagi semesta alam. “Saat dakwah beliau di tolak di beberapa daerah, beliau mengajak umat untuk tenang dan bersikap bijak serta memilih mengalah," katanya.

Namun, Fahira mengatakan, fitnah keji yang disebar lewat media sosial sungguh menyakiti perasaan. Sampai kapan, lanjutnya, praktik-praktik tak bermoral ini terus dibiarkan.

Fahira berpendapat, cara-cara keji dengan membuat dan menyebar fitnah hanya kerena berbeda pandangan politik tidak hanya mencederai demokrasi tetapi juga menginjak-nginjak nalar dan akal sehat publik. Menurutnya, demokrasi tidak akan tumbuh sehat jika se tiap perbedaan pendapat dibalas dengan fitnah, bukan dengan adu argumen dan gagasan. “Semoga ke depan nanti, kita mendapat pertolongan dan diberi kekuatan untuk menghentikan praktik-praktik keji seperti ini,” jelas Fahira.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA