Minggu, 21 Safar 1441 / 20 Oktober 2019

Minggu, 21 Safar 1441 / 20 Oktober 2019

Mabes TNI: Tak Ada Keterlibatan Prajurit di Kampanye Prabowo

Sabtu 23 Mar 2019 14:46 WIB

Red: Andri Saubani

Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto (kiri) bersama Sandiaga Uno (kanan) berbicara dalam acara silahturahmi Aliansi Pengusaha Nasional, di Djakarta Theater, Jakarta, Kamis (21/3/2019).

Pasangan calon presiden dan calon wakil presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto (kiri) bersama Sandiaga Uno (kanan) berbicara dalam acara silahturahmi Aliansi Pengusaha Nasional, di Djakarta Theater, Jakarta, Kamis (21/3/2019).

Foto: Antara/Aprillio Akbar
Beredar viral video mobil dinas TNI di kampanye Prabowo-Sandi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Markas Besar (Mabes) TNI menyimpulkan tidak menemukan keterlibatan prajurit TNI aktif dalam acara Pasangan Nomor Urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno sebagaimana beredarnya video mobil dinas berpelat TNI yang viral di media sosial. Bawaslu juga tengah menyelidiki kasus ini.

"Setelah melakukan penyelidikan awal di lingkungan internal TNI, POM TNI mengembangkan penyelidikan terhadap pihak-pihak terkait di lapangan. Tidak ditemukan indikasi keterlibatan prajurit TNI dalam kasus ini," kata Plh Kabidpenum Puspen TNI Letkol Inf. Abidin Tobba dalam siaran persnya di Jakarta, Sabtu (23/3).

Dalam video tersebut tampak mobil dinas TNI bermerek Mitsubishi Pajero hitam pelat nomor 3005-00, dikelilingi banyak warga tengah menurunkan logistik. Diketahui bahwa pemilik mobil Pajero berpleat nomor dinas TNI 3005-00 adalah seorang purnawirawan TNI, pensiun tahun 2001, berinisial RAT.

Pada saat pensiun, kata Abidin,yang bersangkutan mengembalikan mobil dinas namun pelat nomor dinasnya tetap dipegang yang bersangkutan. "Pada hari Kamis (21/3) yang bersangkutan memerintahkan sopirnya, berinisial L, membeli nasi bungkus untuk dikirim ke Gedung Pajajaran Bogor. Awalnya mobil tersebut berangkat dengan menggunakan nomor registrasi sipil. Namun, karena macet, sopirnya (L) berinisiatif mengganti dengan pelat nomor dinas menuju Gedung Pajajaran Bogor," katanya.

Atas dasar hasil pengembangan perkara tersebut, POM TNI melakukan penyitaan pelat nomor dinas TNI 3005-00 yang tidak dilengkapi BNKB (STNK TNI). Komandan Pom (Danpom) TNI Mayjen TNI Dedy Iswanto, saat jumpa pers, di Mabes TNI Cilangkap, Jakarta Timur, Jumat (22/3), mengakui bahwa dari data registrasi nomor kendaraan tersebut adalah benar milik Mabes TNI.

Namun, ada ketidaksesuaian antara nomor kendaraan dan jenis kendaraan. "Registrasi nomor tersebut betul nomor militer di Mabes TNI. Namun, jenis kendaraannya tidak sesuai dengan registrasi yang ada di Mabes TNI," katanya.

Menurut dia, dari data register kendaraan Mabes TNI, pelat nomor 3005-00 seharusnya untuk kendaraan sedan jenis Mitsubishi Lancer, bukan Mitsubishi Pajero seperti dalam video yang beredar. "Data di registrasi militer berjenis Mitsubishi Lancer," ucapnya

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA