Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Monday, 15 Safar 1441 / 14 October 2019

Survei Litbang Kompas, Pengamat: Jokowi Harus Hati-Hati

Kamis 21 Mar 2019 09:10 WIB

Rep: Muhammad Riza/ Red: Teguh Firmansyah

Joko Widodo

Joko Widodo

Foto: Antara/Adeng Bustomi
Penurunan elektabilitas bisa karena karena kinerja yang tak membuahkan dukungan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Survei litbang Kompas menunjukkan elektabilitas capres pejawat Jokowi sebesar 49,2 persen. Adapun elektabilitas Prabowo berada di kisaran 37,4 persen.

Pengamat politik UIN Syarif Hidayatullah, Adi Prayitno mengatakan, Jokowi harus berhati-hati. Ia baru bisa merasa aman, jika mendapatkan elektabilitas sekitar 60 persen.

Pasalnya dalam survei litbang kompas elektabilitas Jokowi tergerus menjadi di bawah 50 persen. Sedangkan elektabilitas  Prabowo naik mendekati 40 persen. "Biasanya dalam survei, selisih elektabilitas 01 dan 02 sekitar 20 persen. Tapi dalam survei kompas kemarin tinggal 11 persen," kata dosen ilmu politik UIN Syarif Hidayatullah itu.

Selanjutnya, Adi menuturkan, ada banyak faktor yang bisa mempengaruhi penurunan elektabilitas. Bisa jadi karena serangan Jokowi selama ini kontra-produktif. Selain itu juga kinerja Jokowi tak membuahkan dukungan, atau bisa saja karena sentimen agama.

Ia berpendapat pemilih yang belum menentukan pilihan (undecided voters) bisa cederung memilih 02. Alasannya, pemilih yang belum menentukan pilihan adalah mereka yang kecewa terhadap pejawat dan sedang berusaha mengenali penantang.

"Kalau mereka yakin terhadap pejawat pasti akan memilih pejawat dari dulu-dulu, karena kinerjanya sudah terbukti," kata Adi.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA