Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Monday, 21 Rabiul Awwal 1441 / 18 November 2019

Jusuf Kalla Apresiasi Film Bali: Beats of Paradise

Ahad 17 Feb 2019 02:31 WIB

Rep: Shelbi Asrianti/ Red: Ratna Puspita

Sutradara asal Blitar, Jawa Timur, yang berkiprah di Hollywood Livi Zheng berbincang dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Sutradara asal Blitar, Jawa Timur, yang berkiprah di Hollywood Livi Zheng berbincang dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla.

Foto: Dok Jubir Wapres RI
Kalla berencana menghadiri penayangan film Bali: Beats of Paradise pada Juli 2019.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Presiden RI Jusuf Kalla menerima kedatangan Livi Zheng, sutradara asal Blitar, Jawa Timur, yang kini berkiprah di Hollywood. Keduanya berbincang di rumah dinas Kalla di Jalan Diponegoro, Jakarta, Sabtu (16/2) sore.

Kalla mengapresiasi sejumlah karya Livi yang pada kesempatan tersebut dipertontonkan cuplikannya. Di antara beberapa karya yang dibahas termasuk Bali: Beats of Paradise, Blitar, serta film laga lain yang diproduksi Livi di negeri Paman Sam.

Dikutip dari rilis pers yang diterima Republika.co.id, Kalla meminta Livi terus menggali film tentang Indonesia. Menurut Kalla, film menjadi sarana ampuh memperkenalkan Nusantara dan keragaman budayanya ke hadapan audiens internasional.

Livi baru saja merampungkan film tentang gamelan Bali yang berjudul Bali: Beats of Paradise. Pada kesempatan tersebut, Kalla menyatakan rencananya menghadiri penayangan film Bali: Beats of Paradise di Jakarta pada Juli 2019.

Sineas sudah terlebih dulu tayang di bioskop Amerika Serikat dan Filipina. Kepada Kalla, Livi menceritakan pembuatan film tersebut sekaligus perjuangan hidup sebagai diaspora Indonesia dan berbagai tantangan menembus layar bioskop sejumlah negara.

Bali: Beats of Paradise mengisahkan perjalanan hidup Nyoman Wenten, seniman gamelan yang tinggal di Los Angeles, AS. Wenten dikenal sebagai pengajar etnomusikologi di UCLA dan Herb Alpert School of Music, serta CalArts School of Music. 

Film mengupas persinggungan Wenten dengan gamelan sejak kecil di Bali yang membawanya melanglang buana. Termasuk, kolaborasi Wenten dengan musisi pemenang Grammy-Award Judith Hill kala menggabungkan gamelan dan tari Bali dengan musik funk dalam "Queen of the Hill".

"Seni gamelan sudah banyak dipakai dalam karya sineas dunia internasional. Sayangnya, banyak yang belum tahu bahwa alunan pentatonis yang khas tersebut berasal dari suara gamelan asal Indonesia," kata Livi Zheng.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA