Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Thursday, 18 Safar 1441 / 17 October 2019

Ketua Tim Kampanye Jokowi-Ma'ruf Pernah Diajak Kubu Prabowo

Rabu 19 Sep 2018 22:56 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Andri Saubani

Mantan Kapolda Jatim Irjen Pol (Purn) Machfud Arifin ditunjuk sebagai Ketua Tim Kampanye Joko Widodo-Maruf Amin untuk wilayah Jatim

Mantan Kapolda Jatim Irjen Pol (Purn) Machfud Arifin ditunjuk sebagai Ketua Tim Kampanye Joko Widodo-Maruf Amin untuk wilayah Jatim

Foto: Dadang Kurnia / Republika
Machfud Arifin terpilih menjadi Ketua Tim Kampanye Jokowi-Ma'ruf wilayah Jatim.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Ketua Tim Kampanye Joko Widodo-Maruf Amin di wilayah Jawa Timur (Jatim), Inspektur Jenderal Polisi (Purn) Machfud Arifin mengaku, sebelum memutuskan bergabung ke kubu Jokowi-Maruf, dirinya juga pernah diajak bergabung ke tim kampanye pasangan Prabowo-Sandiaga Uno. Namun, dirinya lebih memilih untuk bergabung ke kubu Jokowi-Maruf.

Machfud mengungkapkan, dirinya lebih memilih bergabung ke Tim Kampanye Jokowi-Maruf, karena melihat track record Jokowi yang telah menjabat sebagai Presiden RI periode 2014-2019. Bahkan, Machfud mengaku tidak memerlukan waktu berpikir untuk memutuskan bergabung dengan Tim Kampanye Jokowi-Ma'ruf.

"Saya senang Pak Jokowi saja. Gak usah direnungkan (berpikir untuk menentukan bergabung ke koalisi mana) sudah tahu kerja nyata kok. Kalau sebelum 2018 ada nggak jalan tol menuju Jombang?" ujar Machfud di Kantor DPD PDI Perjuangan Jatim, Jalan Kendangsari, Surabaya, Rabu (19/9) malam.

Machfud menilai, pembangunan infrastruktur yang selama ini digalakan Presiden Jokowi harus terus dilanjutkan. Itulah mengapa dia berharap Jokowi bisa kembali mengisi kursi RI satu untuk periode selanjutnya.

"Karena supaya dilanjutkan lagi pembangunan ini. Karena pembangunan infrastruktur itu gak bisa ditunda-tunda. Harapannya sampai 2019 Tol Trans Jawa harus selesai sampai Banyuwangi," kata Machfud.

Machfud mengatakan, bukti nyata keberhasilan Jokowi membangun infrastruktur bisa dilihat dari pembangunan jalan di Papua, yang saat ini sudah tersambung. Kemudian, perbatasan-perbatasan seperti di Kalimantan juga menurutnya sudah dibangun dengan baik.

"Lihat saja sangat berbeda pokoknya di perbatasan antara Indonesia dengan Malaysia. Bahkan jika dibanding Malaysia, saat ini kayaknya Malaysia kalah," ujar mantan Kapolda Jatim tersebut.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA