Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Tuesday, 15 Rabiul Awwal 1441 / 12 November 2019

Kenapa Dulu Prabowo Klaim 62 Persen, Sekarang 54 Persen?

Rabu 15 May 2019 16:15 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Teguh Firmansyah

Capres Prabowo Subianto berpidato saat acara pengungkapan fakta-fakta kecurangan pilpres 2019 di Jakarta Pusat, Selasa (14/5).

Capres Prabowo Subianto berpidato saat acara pengungkapan fakta-fakta kecurangan pilpres 2019 di Jakarta Pusat, Selasa (14/5).

Foto: Fakhri Hermansyah
Fadli menilai perbedaan itu tak terlepas dari proses perhitungan yang masih berjalan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dewan Pengarah Badan Pemenangan Nasional (BPN) Prabowo-Sandiaga, Fadli Zon, merespons perbedaan angka klaim kemenangan Prabowo-Sandiaga di internal BPN. Jika dulu mengklaim kemenangan 62 persen, sekarang 54 persen.

Baca Juga

Menurut Fadli menilai, perbedaan itu tidak terlepas dari proses penghitungan yang masih berjalan.

"Itu kan proses ya kan, pada saat itu kan  seperti proses jadi kemudian apa yg terdata, kemudian diverifikasi dari data yang masuk menjadi sekian persen yang ditemukan 54 persen ya oleh BPN itu," kata Fadli

Lagipula, jelas Fadli, angka 62 persen yang disampaikan oleh Prabowo pada saat mendeklarasikan kemenangan pada 17 April 2019 lalu bukanlah angka final. Sehingga menurutnya wajar jika angka  tersebut mengalami perubahan.

Untuk mengingatkan, calon presiden (capres) nomor urut 02 Prabowo Subianto menyebut bahwa dirinya telah unggul 62 persen berdasarkan hasil hitungan dari 320 ribu tempat pemungutan suara (TPS).

Ia juga mengaku sudah diyakinkan oleh ahli-ahli statistik bahwa angka tersebut tidak akan berubah banyak. Bahkan sesaat setelah mengumumkan hal tersebut dirinya langsung sujud syukur di halaman kediamannya di Jalan Kertanegara, Kebayoran Baru, Jakarta.

Sementara pada forum ekspose kecurangan pemilu 2019 yang digelar BPN di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, selasa (14/5) kemarin, Anggota Dewan Pakar BPN Prabowo-Sandiaga, Laode Kamaluddin, mengungkapkan bahwa hasilnya Prabowo-Sandiaga unggul atas pasangan 01 Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

"Data tanpa kecurangan yang kita miliki pada jam 12 hari ini, posisi kita 54,24 persen atau 48.657.483 suara. Sedangkan pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin memperoleh 44,24 persen atau 39.599.832 suara," kata Laode di Grand Sahid Jaya, Jakarta, Selasa (14/5).

Laode menjelaskan posisi tersebut diambil dari total TPS 444.976 TPS atau sekitar 54,91 persen. Menurutnya, angka tersebut sudah valid. "Jadi yang selama ini yang menanyakan datanya, ini datanya, ini hasilnya pasangan Prabowo-Sandi unggul," ujar Laode.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA