Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Monday, 19 Rabiul Akhir 1441 / 16 December 2019

Selandia Baru akan Siarkan Langsung Azan Jumat

Kamis 21 Mar 2019 11:23 WIB

Red: Ani Nursalikah

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern memeluk seorang siswa dalam kunjungannya ke sebuah sekolah menengah di Christchurch, Selandia Baru, Rabu (20/3).

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern memeluk seorang siswa dalam kunjungannya ke sebuah sekolah menengah di Christchurch, Selandia Baru, Rabu (20/3).

Foto: AP Photo/Vincent Thian
Siaran langsung kumandang azan Jumat merupakan solidaritas terhadap umat Islam.

REPUBLIKA.CO.ID, WELLINGTON -- Sepekan setelah serangan teror terhadap jamaah masjid di Kota Christchurch, Selandia Baru, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengumumkan akan menyiarkan azan Jumat (22/3) secara langsung di stasiun TV dan radio negara itu. Setelah itu, akan diikuti juga dengan mengheningkan cipta selama dua menit, sebagai penghormatan kepada para korban.

Baca Juga

PM Ardern mendapatkan banyak pujian dari seluruh dunia terkait caranya menangani peristiwa serangan terorisme yang dilakukan pria Australia penganut supremasi kulit putih. Menurut PM Ardern, siaran langsung kumandang azan Jumat ini merupakan bentuk solidaritas Selandia Baru terhadap umat Islam.

"Ada keinginan kami untuk menunjukkan dukungan bagi masyarakat Muslim di saat mereka kembali ke masjid pada Jumat," katanya kepada pers, Rabu (20/3).

Dalam perkembangan lainnya, warga Christchurch memberikan bantuan guna memastikan Masjid Al Noor bisa berfungsi kembali pada Jumat besok. Menurut informasi masjid yang menjadi TKP ini akan dibuka untuk shalat Jumat, yang diperkirakan akan dihadiri banyak jamaah dan akan dijaga ketat pihak berwajib.

photo
Petugas polisi Selandia Baru mendampingi keluarga korban saat berlangsung pemakaman sebagian korban yang telah diidentifikasi.(Reuters)

Masjid Al Noor juga telah dibersihkan dari bekas-bekas peluru dan darah para korban. Di dekatnya, tak henti-hentinya kelompok masyarakat Selandia Baru melakukan haka, tarian tradisional suku Maori guna menghormati para korban. Kerumunan massa juga melantunkan lagu nasional Selandia Baru, Tuhan Lindungi Selandia Baru.

Secara terpisah Dewan Imam Australia menyerukan para khatib agar mendedikasikan khutbah mereka bagi para korban. Hingga Rabu malam waktu setempat, sudah 30 dari 50 korban tewas yang telah rampung proses identifikasinya. Mereka akan diserahkan ke pihak keluarganya untuk segera dimakamkan.

Pemakaman sejumlah korban telah dimulai Rabu dan diperkirakan akan disusul dengan pemakaman korban lainnya pada Kamis dan Jumat. Komisioner Kepolisian Selandia Baru Mike Bush berharap sebagian besar korban akan selesai diidentifikasi pekan ini juga. Proses identifikasi ini dilakukan para ahli dari Selandia Baru dan Australia.

"Saya harus mengakui beberapa dari korban itu akan memerlukan waktu sedikit lebih lama," katanya.

Kabarnya sebagian dari korban tewas akan dipulangkan ke negara asal mereka. PM Ardern menanggapi serius seruan tindakan balasan dari pihak yang mengklaim diri sebagai ISIS, kelompok teroris yang kini semakin terdesak posisinya di Irak dan Suriah.

ABC/Reuters

sumber : http://www.abc.net.au/indonesian/2019-03-21/selandia-baru-akan-siarkan-azan-jumat/10924080
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA