Rabu, 19 Sya'ban 1440 / 24 April 2019

Rabu, 19 Sya'ban 1440 / 24 April 2019

PKS: Pemilu 2019 Pertarungan Eksistensi

Rabu 30 Jan 2019 12:46 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Muhammad Hafil

Simpatisan PKS

Simpatisan PKS

Foto: EDWIN/REPUBLIKA
PKS bertekad melawan impor beras.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Partai Keadilan Sejahtera (PKS) menggelar Konsolidasi Nasional Anggota DPR-DPRD di Hotel Grand Sahid Jaya, Jakarta, Rabu (30/1). Ketua Fraksi PKS Jazuli Juwaini mengatakan bahwa pemilu kali ini merupakan pertarungan eksistensi.

"Buat kita pemilu bukan sekadar pesta demokrasi tapi pemilu adalah merupakan pertarungan eksistensi, eksistensi dakwah, eksistensi kebenaran, eksistensi kebaikan, eksistensi kedulatan rakyat Republik Indonesia," kata Jazuli di Jakarta, Rabu (30/1).

PKS menegaskan perlunya kedaulatan pangan bagi seluruh rakyat Indonesia. Olah karena itu, PKS bertekad untuk melawan impor beras dan kezaliman terhadap para petani.

"Fraksi PKS tidak pernah setuju dan menolak keras kalau pemerintah mengimpor beras dari luar, kenapa? karena ini artinya menghina petani RI, artinya kita lebih menghormati petani luar daripada anak bangsa sendiri," ungkapnya.

Selain itu Jazuli juga mengingatkan bahwa pemilu 2019 kali ini merupakan pertarungan eksistensi kesejateraan rakyat. Jazuli mengaku miris ketika tahu banyak orang asing yang bekerja di dalam negeri dibanding anak bangsa sendiri.

"Bagaimana mungkin orang asing dengan leluasa mendapat pekejaan di Republik Indonesia ini sementara warga Indonesia sulit untuk mendapat kesejahteraan," ujarnya.

Dalam orasinya Jazuli juga mengajak para calon anggota DPR-DPRD untuk tetap optimistis berjuang di tengah keterbatasan. Ia juga mendorong kepada para caleg untuk tetap yakin bahwa PKS dan pasangan calon presiden dan calon wakil presiden yang diusung PKS, Prabowo Subianto-Sandiaga Salahuddin Uno bisa menang di pemilu 2019. "Menangkan PKS, menangkan Indonesia!," tegasnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA