Monday, 14 Syawwal 1440 / 17 June 2019

Monday, 14 Syawwal 1440 / 17 June 2019

PKS Latih 30 Ribu Kader untuk Kemenangan Pemilu

Ahad 13 Jan 2019 19:06 WIB

Rep: Erik Purnama Putra/ Red: Muhammad Hafil

Simpatisan PKS

Simpatisan PKS

Foto: EDWIN/REPUBLIKA
Pelatihan berbasis sistem GSP.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Politikus PKS Abdul Hakim mendukung keinginan PKS untuk memenangi Pemilu 2019. Menurut dia, untuk mewujudkan hal tersebut DPP PKS telah menyiapkan pelatihan untuk 30 ribu kader PKS di seluruh provinsi dan kabupaten/kota.

Terakhir akan diadakan workshop di Kalimantan Timur pada 20 Januari 2019, yang merupakan workshop penutupan se-nasional.

"Sehingga, sampai sekarang ini, telah mengikuti pelatihan untuk persiapan memenangi pemilu. Sekitar 30 ribu yang sudah dilatih berbasiskan program GSP (grounded spesialis program) dengan pedampingan oleh coach Dr Imam Muhahirin el Fahmi,"  ujar Abdul Hakim, Ahad (13/1).

Abdul Hakim menjamin, pihaknya segera dan terus-menerus terjun di tengah masyarakat. Dia juga akan memastikan bahwa mereka punya kesiapan membawa aspirasi rakyat. 

Disinggung soal aturan simbol antipenistaan agama yang memang dijanjikan PKS, Abdul Hakim menegaskan, harus ada yang mengingatkan aparat penegak hukum dalam menjalankan tugasnya.

"Kita tahu ada perilaku yang harus segera dikoreksi dari oknum aparat penegak hukum, yang sering kali memperlakukan para tokoh agama dengan tidak semestinya. Seharusnya mereka mendapat perlindungan karena berperan mendidik anak bangsa. Teman-teman di PKS merasa fenomena itu harus diperjuangkan," ujarnya. 

Sebelumnya, PKS menggelar kegiatan maulid Nabi Muhammad SAW yang dilaksanakan di kantor Dewan Pimpinan Pusat (DPP) PKS, Jalan TB Simatupang, Jakarta Selatan, Ahad (13/1). Presiden PKS Sohibul Iman mengutarakan janjinya untuk membidani lahirnya rancangan undang-undang (RUU) pemuliaan alim ulama, tokoh agama, dan simbol agama, apabila meraih suara signifikan dalam Pemilihan Legislatif (Pileg) 2019.

"Kalau kami di pileg menang, kami berjanji akan memperjuangkan lahirnya RUU pemuliaan alim ulama, tokoh agama, dan simbol agama," ujar Sohibul dalam pidatonya.

 

Bagi PKS, menurut Sohibul, alim ulama maupun tokoh agama memiliki posisi yang penting di Indonesia. Karena itu, partai berbasis dakwah tersebut berkomitmen membidani lahirnya RUU yang mengatur perlindungan simbol-simbol agama.

 

 

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA