Tuesday, 13 Zulqaidah 1440 / 16 July 2019

Tuesday, 13 Zulqaidah 1440 / 16 July 2019

Jokowi: Hindari Hoaks dan Fitnah Jelang Pemilu 2019

Jumat 04 Jan 2019 05:30 WIB

Red: Bayu Hermawan

Jokowi

Jokowi

Foto: setkab.go.id
Jokowi mengatakan hoaks bisa menimbulkan pikiran negatif terhadap jalannya pemilu.

REPUBLIKA.CO.ID, BLITAR -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta semua pihak menghindari penyebaran hoaks atau berita bohong dan fitnah menjelang Pemilu 2019. Terkait hoaks tujuh kontainer surat suara yang telah dicoblos, Jokowi mengatakan hal semacam itu bisa menimbulkan pikiran-pikiran negatif terhadap jalannya Pemilu 2019.

"Marilah kita hindari fitnah-fitnah seperti itu. Ini sudah mendekati, tiga bulan lagi sudah masuk ke pilpres," kata Presiden Jokowi usai acara penyerahan sertifikat tanah kepada warga Blitar di Pendopo Kabupaten Blitar,  Kamis (4/1).

Menurut Kepala Negara,  semua pihak harus menjaga ketenangan. "Semuanya harus sejuk dalam menyampaikan hal-hal yang berkaitan dengan politik sehingga tidak menimbulkan pikiran-pikiran jelek dari masyarakat," ujarnya.

Presiden Jokowi menyatakan hal itu menanggapi adanya hoaks tujuh kontainer surat suara yang telah dicoblos.  "Ya itulah. Ini kan hoaks. Kartu itu kan belum dicetak, sudah muncul fitnah-fitnah seperti itu," katanya.

Menurutnya,  kondisi seperti itu bisa menimbulkan pikiran-pikiran negatif, pikiran-pikiran jelek mengenai kecurangan. "Hindari hal-hal yang berkaitan dengan hoaks dan fitnah seperti itu," tegasnya.

Sementara itu, mengenai tantangan tes membaca Al Quran atau mengaji,  Jokowi selaku capres petahana mangatakan dirinya mengikuti aturan yang ditetapkan KPU. "Ya saya ini kan peserta pilpres, yang mengatur semuanya adalah KPU. KPU mau seperti apa ya terserah KPU, kita ikut," ucap Jokowi.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA