Friday, 14 Sya'ban 1440 / 19 April 2019

Friday, 14 Sya'ban 1440 / 19 April 2019

Kiai Ma'ruf Ajak Santri Klarifikasi Fitnah

Ahad 09 Dec 2018 06:54 WIB

Red: Ratna Puspita

Cawapres nomor urut 01 Ma'ruf Amin (kanan) berbincang dengan Ketua Umum DPP Forum Santri Indonesia (FSI) Iwan Ari Kurnia (kiri) saat silaturahmi di kediamannya, Jakarta, Sabtu (8/12/2018).

Cawapres nomor urut 01 Ma'ruf Amin (kanan) berbincang dengan Ketua Umum DPP Forum Santri Indonesia (FSI) Iwan Ari Kurnia (kiri) saat silaturahmi di kediamannya, Jakarta, Sabtu (8/12/2018).

Foto: Antara/Sigid Kurniawan
Jokowi sudah membantah keterkaitan dengan PKI, tetapi isu itu terus dimunculkan.

REPUBLIKA.CO.ID, Calon Wakil Presiden nomor urut 01 Ma'ruf Amin mengajak para santri membantu mengklarifikasi isu fitnah yang selama ini mendiskreditkan Presiden Joko Widodo. Fitnah tersebut seperti mengaitkan Jokowi dengan PKI. 

"Saya mengajak para santri menjelaskan bahwa isu itu tidak benar. Isu itu dibuat untuk mendiskreditkan pak Jokowi," kata Ma'ruf saat menerima kunjungan Silaturrahim Forum Santri Indonesia (FSI) dan Mursyid Tariqoh di kediaman Situbondo, Jakarta, Sabtu (8/12). 

Baca Juga

Ma'ruf mengatakan, Jokowi sudah sering membantah isu tersebut. Akan tetapi, isu itu seolah tidak pernah berhenti, dan terus dimunculkan. Dia meminta para santri terus mendengungkan bahwa isu tersebut sama sekali tidak benar. 

"Saya kira santri siap," jelasnya. 

Sebelumnya Advokat Indonesia Maju (AIM) sebagai perkumpulan advokat pendukung Jokowi kembali menemukan spanduk hoaks yang isinya menyebut Jokowi sebagai keturunan PKI. Spanduk tersebut ditemukan di Tanah Abang, Jakarta. AIM pun melaporkan spanduk temuannya itu kepada Badan Pengawas Pemilu RI. 

Presiden Joko Widodo juga kerap mengklarifikasi kabar fitnah yang menderanya itu, dan menyebut. Berdasarkan hasil survei, ada sembilan juta orang Indonesia yang percaya akan kabar fitnah tersebut, sehingga dirinya harus bersuara untuk mengklarifikasi. 

"Harus saya sampaikan, ada sembilan juta masyarakat percaya. Karena saya dapat survei, masyarakat percaya dengan fitnah seperti ini," kata Presiden Jokowi. 

Pilpres 2019 diikuti dua pasangan calon yakni nomor urut 01 Jokowi-Ma'ruf Amin dan nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. 

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA