Minggu, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Minggu, 16 Sya'ban 1440 / 21 April 2019

Eep: Politik Uang Sudah tak Efektif

Selasa 18 Sep 2018 15:02 WIB

Rep: Febrianto Adi Saputro/ Red: Ratna Puspita

CEO Polmark Indonesia Research Center Eep Saefulah

CEO Polmark Indonesia Research Center Eep Saefulah

Eep menyatakan pemilih kian mandiri sehingga anggap politik uang tak bisa dibenarkan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- CEO Polmark Indonesia Research Center Eep Saefulah Fattah mengatakan politik uang pada pesta demokrasi sudah tidak lagi efektif mempengaruhi pilihan masyarakat. Eep mengatakan kecenderungan tersebut muncul pada temuan riset yang telah dilakukan oleh Polmark selama enam tahun terakhir. 

Eep mengatakan praktik politik uang masih marak di masyarakat. Namun, Polmark mencatat, 80 persen responden menganggap bahwa politik uang tidak bisa dibenarkan.

“Datanya menunjukkan bahwa penerimaan uang terjadi oleh pemilih tetap, dampak secara elektoral terhadap pilihan mereka sangat rendah," kata Eep di Jakarta, Selasa (18/9). 

Ia pun mencontohkan bagaimana politik uang tidak efektif pada Pilkada DKI 2017 lalu. Eep menganggap adanya sentimen khusus membuat isu politik uang menjadi tenggelam.

photo

Ilustrasi tolak politik uang. (Republika/Tahta Aidila)

Ia menjelaskan kondisi tersebut karena pemilih sudah semakin mandiri atau kesadaran memilih datang dari sendiri. ”Kemandirian artinya semakin banyak orang yang bertumbuh pada dirinya dalam menentukan pilihan," ujarnya.

Eep pun menjelaskan tentang kemandirian pemilih tersebut bisa karena sejumlah faktor. Misalnya, ia menjelaskan, dimulai dari lingkaran terdekat, seperti diri sendiri, keluarga, tetangga, dan RT/RW.

Dosen Ilmu Politik Universitas Indonesia Valina Singka Subekti menilai hasil riset tersebut merupakan hal yang positif. Artinya, Valina menerangkan, ada perubahan tren kecenderungan pemilih.

"Ini adalah hasil dari dinamika panjang sejak kita mengadopsi sistem pemilihan langsung sejak pemilu 2004," kata dia. 

Polmark mengolah data dari 142 survei yang dilakukan dalam rentang waktu enam tahun, yakni sejak  6 Februari 2012 hingga 11 Juni 2018. Jumlah responden yang digunakan masing-masing survei nasional, yaitu 2.600 responden dengan margin of error 2 persen. Secara keseluruhan responden yang dilibatkan sebanyak 123.330 orang.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA