Saturday, 12 Muharram 1440 / 22 September 2018

Saturday, 12 Muharram 1440 / 22 September 2018

Ketua Komisi I: Jangan Berlebihan Sikapi Aksi 9 September

Ahad 02 September 2018 19:43 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Ketua Komisi I DPR RI Abdul Kharis Almasyhari

Ketua Komisi I DPR RI Abdul Kharis Almasyhari

Foto: Humas DPR RI
Kelompok yang berkeberatan bisa menyampaikan ke kepolisian.

REPUBLIKA.CO.ID, SOLO  -- Ketua Komisi I DPR RI Abdul Kharis Almasyhari meminta  masyarakat tak menyikapi berlebihan terkait kegiatan Jalan Sehat Umat Islam pada 9 September 2018. Rencana kegiatan itu akan dilakukan sejumlah kelompok Islam di Kota Solo.

"Negara ini negara hukum, ikuti aturan main dan aturan hukum. Ketika pihak KPU dan Bawaslu menyatakan bahwa ini bukan kampanye maka harus dihormati keputusan tersebut," kata Ketua Komisi I DPR RI Abdul Kharis Almasyhari, di Solo, Ahad (2/9).

Ia mengatakan, karena bukan kampanye kegiatan yang akan disisipi oleh Gerakan 'Tritura', yaitu turunkan harga sembako, turunkan harga BBM, dan turunkan tarif listrik tersebut wajar dilakukan. "Karena ini bukan kampanye jadi wajar dilakukan di luar masa kampanye pilpres," katanya menambahkan.

Baca juga, Pemuda Pancasila Ancam Segel Bandara Soal #2019GantiPresiden.

Dia mengimbau kepada masyarakat yang keberatan terkait kegiatan tersebut bisa menyampaikannya kepada kepolisian. Pada prinsipnya harus saling menghargai satu dengan yang lain.

Ia juga berharap petugas kepolisian dapat mengamankan semua kegiatan masyarakat yang ingin menyuarakan pendapatnya, termasuk Jalan Sehat Umat Islam.b"Yang harus dipahami adalah semua pihak harus berpedoman bahwa asas praduga tak bersalah. Kalau jalan sehat ya jalan sehat, jangan berpikiran bahwa ini akan digunakan berlebihan," kata dia.

Sebelumnya, sekelompok orang yang menamakan diri sebagai Forum Masyarakat Cinta Surakarta menolak keras kegiatan Haornas Jalan Sehat tersebut.

Koordinator kegiatan Tego Widarti mengatakan, penolakan dilakukan karena kegiatan tersebut telah dipolitisasi untuk kepentingan pihak tertentu dan dikhawatirkan akan mengganggu Kota Solo yang kondusif.  Bahkan, ia juga meminta pihak keamanan agar tidak memberikan izin terkait kegiatan tersebut.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES