Monday, 19 Zulqaidah 1440 / 22 July 2019

Monday, 19 Zulqaidah 1440 / 22 July 2019

Akademisi: Peran Medsos Signifikan pada Tahun Politik

Selasa 28 Aug 2018 04:27 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

Twitter. Ilustrasi

Twitter. Ilustrasi

Foto: Foxnews
Masyarakat perlu mewaspadai hoaks di ruang media sosial.

REPUBLIKA.CO.ID, PURWKERTO - - Peran media sosial akan makin signifikan pada tahun politik 2018-2019 sehingga masyarakat juga perlu mewaspadai kemungkinan adanya berita bohong atau hoaks. Hal itu diungkapkan Dosen Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik, Universitas Jenderal Soedirman Edi Santoso.

"Masyarakat perlu mewaspadai adanya berita bohong atau hoaks yang ada di ruang online media sosial," katanya di Purwokerto, Senin (28/8).

Dia menjelaskan, peran media sosial makin signifikan dalam kampanye politik seiring dengan jumlah penggunanya yang terus meningkat. "Opini kini dibangun tidak semata di media arus utama, tetapi juga di media sosial. Bahkan beberapa kali agenda media arus utama dipengaruhi oleh perbincangan di media sosial," katanya.

Kendati demikian, kata dia, media sosial masih belum sepenuhnya digunakan untuk kampanye politik secara konstruktif. "Kondisi demikian yang pada akhirnya dikhawatirkan memicu hoaks, ujaran kebencian, konfrontasi terbuka, dan lain sebagainya," katanya.

Bahkan, kata dia, politik identitas juga makin menemukan bentuknya melalui media sosial. "Program-program kampanye rasional tenggelam oleh pertarungan identitas. Orang membangun pembedaan 'kita' dan 'mereka'," katanya.

Untuk itu, kata dia, perlu ada upaya untuk membangun pemilih yang cerdas mengingat banyak tantangan yang berat dengan adanya fenomena tersebut. "Mengatasi hoaks ini, ada langkah struktural dan kultural. Strategi struktural, adalah pendekatan hukum. Ini wilayah pemerintah, untuk mengantisipasi penyebaran hoaks melalui penegakan hukum," katanya.

Sementara upaya pencegahan, bisa dilakukan dengan mengajak semua kontestan agar berperan serta dalam kampanye anti-hoaks. "Jadi, selain penegakan hukum, pemerintah juga bisa mendukung kampanye anti-hoaks yang selama ini dilakukan oleh LSM atau komunitas-komunitas sosial," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA