Kamis, 24 Syawwal 1440 / 27 Juni 2019

Kamis, 24 Syawwal 1440 / 27 Juni 2019

PKS: Insya Allah Aher Jadi Tim Pemenangan Prabowo-Sandi

Rabu 15 Agu 2018 08:25 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Bayu Hermawan

Dr H Ahmad Heryawan Lc

Dr H Ahmad Heryawan Lc

Foto: Istimewa
PKS menilai Aher adalah kader yang pas untuk masuk dalam tim pemenangan Prabowo-Sandi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Bidang Politik DPP PKS Pipin Sopian membenarkan perihal mundurnya Ahmad Heryawan (Aher) dari bursa pencalonan anggota legislatif. Menurutnya, Aher sangat dibutuhkan oleh koalisi untuk menjadi tim pemenangan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

"Insya Allah, beliau akan menjadi bagian Tim Pemenangan," ujarnya, Rabu (15/8).

Pipin melanjutkan, Aher akan masuk menjadi bagian dari tim pemenangan capres 2019 dari PKS. Namun apakah Aher kemudian akan menjadi ketua tim pemenangan, Pipin mengaku masih dalam pembahasan. "Adapun posisinya masih sedang dibahas," ucapnya.

Pipin menjelaskan untuk menjadi tim pemenangan Prabowo-Sandi, PKS mengirimkan kader-kader yang berpengalaman, mumpuni, berintegritas dan memiliki jejaring luas. Tidak  d hanya itu PKS juga menawarkan figur-figur yang mampu membawa kesejukan, perdamaian, dan simpati rakyat Indonesia.

PKS menilai, sosok tersebut salah satunya ada pada diri Aher. Oleh karena itu, partai meminta agar Aher menjadi bagian dari tim pemenangan pasnagan Prabowo-Sandi untuk melawan petahana, Joko Widodo (Jokowi). "Beliau (Aher) memiliki pengalaman panjang dalam program pemenangan di Pilkada dan Pilpres," ujar Pipin

Baca juga: Prabowo Mungkin Tunjuk Djoko Santoso Ketua Tim Pemenangan

Sebelumnya Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Edhy Prabowo mengatakan, bakal capres Prabowo Subianto kemungkinan akan menunjuk Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Jenderal (Purn) Djoko Santoso, sebagai ketua tim pemenangan. Prabowo akan membahas hal tersebut dengan parpol koalisi.

"Prabowo menunjuk kemungkinan Djoko Santoso dan sempat menanyakan apakah beliau bersedia atau tidak. Tadi Djoko Santoso bersedia, tinggal nanti apakah keputusannya disepakati parpol koalisi atau tidak, akan dibahas," kata Wakil Ketua Umum DPP Partai Gerindra Edhy Prabowo di kediaman Prabowo, Jakarta, Selasa (14/8).

Edhy mengatakan keputusan Prabowo itu diambil setelah mendengarkan masukan berbagai pihak termasuk menanyakan kepada bakal calon wakil presiden Sandiaga Uno pada Selasa (14/8) sore. Menurutnya, Prabowo memiliki pertimbangan bahwa Djoko merupakan tokoh nasional dan mantan Panglima TNI yang memiliki kemampuan melobi serta dekat dengan semua kelompok.

"Kami yakin Djoko Santoso diterima semua kalangan, namun ini baru usulan Prabowo, nanti harus minta pertimbangan partai pengusung lainnya," ujarnya.

Edhy mengatakan pembahasan terkait Tim Pemenangan baru sebatas garis besar yaitu pembentukan mekanisme struktur tim. Selain itu, Edhy mengatakan dalam rapat konsolidasi yang dilakukan pada Selasa, Prabowo memanggil tokoh-tokoh senior Gerindra seperti Wakil Ketua Dewan Pembina Djoko Santoso dan Hasyim Djojohadikusumo, dan anggota Dewan Pembina Fuad Bawazier.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA