Tuesday, 23 Zulqaidah 1441 / 14 July 2020

Tuesday, 23 Zulqaidah 1441 / 14 July 2020

PDIP akan Pimpin Tim Pemenangan Jokowi

Sabtu 04 Aug 2018 23:42 WIB

Rep: Dedy Darmawan Nasution/ Red: Nur Aini

Tujuh Sekjen Partai Politik koalisi kubu Joko Widodo berkumpul di Gedung Joang 45, Menteng,  Jakarta Pusat,  Sabtu (4/8) malam.  Dua Sekjen dari Partai PKB dan Hanura tidak hadir karena alasan tugas penggalangan dukungan kepada Jokowi di luar kota.

Tujuh Sekjen Partai Politik koalisi kubu Joko Widodo berkumpul di Gedung Joang 45, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (4/8) malam. Dua Sekjen dari Partai PKB dan Hanura tidak hadir karena alasan tugas penggalangan dukungan kepada Jokowi di luar kota.

Foto: Dedy D Nasution/Republika
Seluruh partai koalisi akan berperan penuh dalam upaya pemenangan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Sekretaris Jenderal Partai Perindo Ahmad Rofiq mengatakan, PDIP dipastikan akan menjadi partai ketua tim pemenangan pejawat Joko Widodo bersama cawapresnya. Sebab, Jokowi masih merupakan kader dari PDIP.

“Saya kira secara akal sehat ya (PDIP). PDIP akan memimpin koalisi ini,” kata Ahmad di Gedung Joang 45, Menteng, Jakarta Pusat, Sabtu (4/8) malam.

Meski PDIP dipastikan bakal memimpin, delapan partai koalisi lainnya akan terlibat penuh. Dia mengatakan, seluruh partai koalisi akan berperan penuh dan berupaya keras dalam upaya pemenangan. Sebab, saat ini fungsi partai politik sangat strategis dalam merebut suara masyarakat.

“Satu hal yang prinsipil bahwa Pilpres dan Pileg nanti diselenggarakan secara serentak. Maka parpol menjadi penyangga utama dalam pemenangan Pilpres,” ujar dia.

Partai yang menjadi koalisi kubu Jokowi di antaranya PDIP, PPP, PKB, Partai NasDem, Partai Golkar, Partai Hanura, PSI, PKPI, dan Partai Perindo. Pertemuan tersebut lebih banyak membahas sekaligus mematangkan bagan struktur tim. Selanjutnya sembilan partai koalisi akan terus berkomunikasi untuk lebih mematangkan tim.

Ahmad menilai, partai koalisi sengaja membahas teknis tim lebih awal agar persiapan pendaftaran dan pada hari-H nanti lebih matang. Namun, sejauh ini belum ditentukan siapa saja nama-nama yang mewakili masing-masing partai untuk memimpin tim. Tim pemenangan, kata Ahmad, akan dibuat sefesien mungkin agar semua fungsi berjalan optimal.

“Tidak harus banyak tetapi semua berfungsi karena partai-partai politik itu juga akan membentuk tim khusus sendiri. Jadi di internal partai masing-masing membentuk tim dan juga relawan,” katanya.

Ahmad mengatakan, seluruh partai akan mengkonsolidasikan seluruh kekuatan partai-partai dan relawan untuk menghimpun kekuatan. Relawan, kata dia, bisa melakukan upaya sendiri dan tidak harus dibuat lembaga khusus.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA