Saturday, 8 Rabiul Akhir 1440 / 15 December 2018

Saturday, 8 Rabiul Akhir 1440 / 15 December 2018

Demokrat Putuskan Sikap Setelah Jokowi Umumkan Cawapres

Kamis 12 Jul 2018 17:12 WIB

Red: Bayu Hermawan

Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Hinca Panjaitan  memberikan keterangan kepada media usai melakukan kunjungan ke Kantor KPK, Jakarta, Kamis (15/3).

Sekretaris Jenderal Partai Demokrat Hinca Panjaitan memberikan keterangan kepada media usai melakukan kunjungan ke Kantor KPK, Jakarta, Kamis (15/3).

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Demokrat mengatakan, semua opsi di Pilpres 2019 masih terbuka.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sekretaris Jenderal (Sekjen) DPP Partai Demokrat Hinca Panjaitan mengatakan, peluang partainya mendukung Joko Widodo (Jokowi), Prabowo Subianto, atau poros baru di Pilpres 2019 masih terbuka. Hinca juga mengatakan, bukan tidak mungkin Demokrat memilih opsi lain di pilpres mendatang.

"Pilihan tersebut akan dilakukan Demokrat setelah calon presiden Joko Widodo mengumumkan nama pendampingnya," kata Sekretaris Jenderal DPP Partai Demokrat Hinca Panjaitan dalam diskusi "Dialektika Demokrasi" di gedung MPR/DPR/DPD RI, Jakarta, Kamis (12/7).

Menurut Hinca, Partai Demokrat pada Pemilu Presiden 2019 tidak mengusung calon presiden sehingga memiliki pemilihan bebas dalam menentukan sikapnya. Partai Demokrat juga melihat, calon presiden Joko Widodo saat ini sedang menghadapi pilihan sulit dalam memutuskan siapa figur yang akan mendampinginya pada Pemilihan Presiden 2019 karena banyaknya partai politik mitra koalisi.

"Kalau Pak Jokowi tidak pas memilih pasangannya dan ada partai mitra koalisi yang kecewa, bisa saja ada yang mengalihkan dukungannya," ujarnya.

Anggota Komisi I DPR RI itu menambahkan, kalau hal ini terjadi, akan ada kejadian luar biasa karena peta dukungan terhadap pasangan capres-cawapres akan berubah. "Ada kemungkinan muncul poros ketiga," katanya.

Hinca menambahkan, berdasarkan hasil survei pemilih yang sudah memutuskan akan memilih capres Joko Widodo hanya sekitar 34 persen sehingga peluang figur lain memenangkan Pemilu Presiden 2019 masih besar. Sebaliknya, jika setelah Joko Widodo mengumumkan cawapresnya tidak ada partai politik mitra koalisi yang mengalihkan dukungannya, Partai Demokrat akan memilih sikap mendukung capres Prabowo atau capres Joko Widodo.

Partai Demokrat, kata dia, mendorong Partai Gerindra dapat mengusung pasangan capres-cawapres sehingga Pemilu Presiden 2019 paling tidak ada dua pasangan yang berkompetisi. "Jangan sampai pemilu presiden hanya diikuti satu pasangan capres-cawapres. Partai-partai politik di Indonesia, harus menegakkan demokrasi," katanya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES