Jumat, 17 Jumadil Akhir 1440 / 22 Februari 2019

Jumat, 17 Jumadil Akhir 1440 / 22 Februari 2019

Jadi Anggota DK PBB, Jokowi: Peran Kita di Global Meningkat

Ahad 10 Jun 2018 10:29 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Bilal Ramadhan

Presiden Joko Widodo

Presiden Joko Widodo

Foto: Republika/Wihdan
Penetapan sebagai anggota tidak tetap DK PBB sebagai pernghargaan masyarakat dunia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Indonesia bersama sejumlah negara lainnya terpilih menjadi anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB (DK PBB) periode 2019-2020. Menurut Presiden Joko Widodo (Jokowi), terpilihnya Indonesia sebagai anggota tidak tetap DK PBB mewakili Asia-Pasifik pada Sidang Majelis Umum PBB, di New York, Amerika Serikat, Jumat (8/8) akan meningkatkan peran Indonesia di tingkat global.

(Baca: Masuk Anggota Tidak Tetap DK PBB, Indonesia Harus Selesaikan Kasus HAM)

"Amanah masyarakat internasional kepada Indonesia ini akan kita jalankan sebaik-baiknya untuk memberi kontribusi nyata bagi perdamaian, kemanusiaan dan kesejahteraan di kawasan dan global," kata Presiden Jokowi, dikutip dari laman setkab.go.id, Ahad (10/6).

photo

Indonesia Resmi Jadi Anggota Tidak Tetap Dewan Keamanan PBB

 

Menurut Jokowi, terpilihnya Indonesia menjadi anggota tidak tetap Dewan Keamanan PBB merupakan cerminan penghargaan masyarakat internasional terhadap rekam jejak Indonesia. Selain itu, demokrasi dan toleransi di Indonesia dinilai sebagai aset agar Indonesia dapat berperan aktif di DK PBB.

(Baca: Terpilih Jadi Anggota Tidak Tetap DK PBB, Ini Kata Jokowi)

Sebelumnya pada Sidang Majelis Umum PBB, Jumat (8/6) malam WIB, Indonesia berhasil terpilih menjadi anggota tak tetap DK PBB dengan mendapat dukungan dari 144 suara dari 190 negara anggota PBB yang hadir. Dukungan ini melebihi 2/3 dari anggota PBB, dan sekaligus meninggalkan jauh Maladewa yang hanya meraih 46 suara untuk mewakili negara-negara Asia Pasifik di Dewan Keamanan PBB.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES