Selasa, 4 Rabiul Akhir 1440 / 11 Desember 2018

Selasa, 4 Rabiul Akhir 1440 / 11 Desember 2018

Jokowi Bertemu Alumni Aksi 212, Ini Penilaian Gatot

Rabu 25 Apr 2018 20:04 WIB

Rep: Febrian Fachri/ Red: Andri Saubani

Mantan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengunjungi kantor Republika, Rabu (28/3) sore.

Mantan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo mengunjungi kantor Republika, Rabu (28/3) sore.

Foto: Republika/Amri Amrullah
Foto Presiden Jokowi bertemu alumni aksi 212 beredar viral di media sosial.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo turut menanggapi pertemuan yang dilangsungkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan sejumlah ulama alumni aksi 212 di Istana Bogor akhir pekan lalu. Menurut, Gatot pertemuan tersebut positif bagi pemerintah dan umat Islam.

"Ya bagus kalo presiden ketemu ormas-ormas Islam," kata Gatot di Auditorium Perpustakaan Nasional, Rabu (25/4).

Gatot menambahkan, memang seharusnya pemerintah sering berkomunikasi dengan pemuka-pemuka agama. Tak hanya Islam, tapi juga agama-agama lain yang ada di Indonesia.

Pemuka agama dalam pandangan Jenderal asal Jawa Tengah itu adalah garda depan yang selalu menyuarakan persatuan, kedamaian dan pesan-pesan kebaikan lainnya kepada seluruh masyarakat. Sehingga, peran pemuka agama sangat penting dalam merekatkan persatuan NKRI.

"(Apa yang dilakukan pemerintah) itu adalah langkah bagus adanya komunikasi antara pemerintah dengak tokoh agama," ujar Gatot.

Sebelumnya, diberitakan Presiden Jokowi melakukan pertemuan dengan sejumlah alumni aksi 212. Pertemuan itu dilaksanakan di masjid Istana Kepresidenan, Bogor, Ahad (22/4) lalu.

Terkait hal ini, Presiden Jokowi mengatakan bahwa apa yang dia lakukan dengan alumni 212 merupakan sesuatu yang biasa. Dia mengaku memang kerap bertemu dengan sejumlah ulama, baik di Jakarta, Bogor, maupun saat kunjungan kerja ke sejumlah daerah.

Semangatnya dalam pertemuan tersebut adalah untuk menjalin silaturahim dengan para ulama, habib, kiai, ataupun ustaz yang ada di seluruh provinsi di Indonesia. Melalui pertemuan itu, Jokowi juga berharap pemerintah dan para alim ulama bisa menjalin ukhuwah dalam rangka persaudaraan dan persatuan di semua pihak.

"Kita harapkan dengan bersambungnya silaturahmi, beriringnya ulama-umara, dapat menyelesaikan banyak masalah, problem yang ada di masyarakat, di umat, diselesaikan bersama-sama," ujar Jokowi setelah meninjau ekspor mobil di Pelabuhan Tanjung Priok, Rabu (25/4).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES