Sunday, 8 Zulhijjah 1439 / 19 August 2018

Sunday, 8 Zulhijjah 1439 / 19 August 2018

AHY Bikin Cemburu PDIP

Selasa 13 March 2018 06:22 WIB

Rep: Farah Nabila Noersativa/ Red: Didi Purwadi

Presiden Joko Widodo (kedua kiri) berjabat tangan dengan Ketua Kogasma Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (kiri) disaksikan oleh Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (kanan) saat membuka Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Partai Demokrat 2018 di Sentul International Convention Center (SICC), Bogor, Jawa Barat, Sabtu (10/3).

Presiden Joko Widodo (kedua kiri) berjabat tangan dengan Ketua Kogasma Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (kiri) disaksikan oleh Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (kanan) saat membuka Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) Partai Demokrat 2018 di Sentul International Convention Center (SICC), Bogor, Jawa Barat, Sabtu (10/3).

Foto: Republika/Iman Firmansyah
Cawapres dari Joko Widodo harus mendapat persetujuan PDIP dan Golkar.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat politik Sinergi Masyarakat untuk Demokrasi Indonesia Said Salahudin mengatakan, peluang Partai Demokrat mengusung Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) akan lebih terbuka jika bergabung dengan koalisi Joko Widodo. Namun, kecemburuan politik akan muncul jika AHY disandingkan sebagai calon wakil presiden (cawapres) dari Jokowi di pilpres 2019.

''Bila Jokowi bersanding dengan AHY maka akan ada kecemburuan politik dari partai-partai lainnya yang telah berkoalisi pro pemerintah ini,'' kata Said di Jakarta, Senin (12/3).

Dua partai politik (parpol) pendukung koalisi Jokowi, Partai Nasdem dan Partai Hanura, mungkin akan cemburu. Namun, kata Said, cemburunya dari kedua parpol itu tidak berlebih karena porsi suara mereka yang sedikit.

"Justru dua partai besar PDI Perjuangan dan Partai Golkar sendiri yang akan cemburu," katanya.

Dalam panggung politik pilpres 2019, peluang menang AHY akan lebih besar bila merapat kepada kubu koalisi pro pemerintah. Sebab, Said menilai pejawat lebih banyak memiliki kekuasaan sehingga mempunyai kemampuan untuk berpeluang dipilih.

Hal tersebut, lanjut Said, bisa menjadi perhitungan khusus oleh Ketua Umum Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) dalam menentukan pilihan bergabung dengan koalisi Jokowi. "Sehingga, kalau ditandemkan (AHY dengan Jokowi), akan lebih banyak peluang," ujarnya.

Sementara, capres Jokowi, menurut dia, saat ini juga membutuhkan pasangan untuk maju di pilpres 2019. Namun, cawapres dari Jokowi harus mendapat persetujuan dua partai besar pengusungnya, yakni PDI Perjuangan dan Partai Golkar.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Surga Dunia Raja Ampat

Ahad , 19 August 2018, 07:00 WIB