Tuesday, 5 Syawwal 1439 / 19 June 2018

Tuesday, 5 Syawwal 1439 / 19 June 2018

'Nama Anis Muncul Lagi, Konflik Internal PKS Belum Tuntas'

Sabtu 24 February 2018 01:30 WIB

Rep: Puti Almas/ Red: Bilal Ramadhan

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Anis Matta.

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Anis Matta.

Foto: Republika/Agung Supriyanto
Anis Matta dipercaya bisa meningkatkan elektabilitas PKS di Pemilu 2019

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat politik dari Universitas Airlangga, Haryadi berkomentar mengenai kandidat calon presiden (capres) alternatif yang menjadi isu hangat belakangan. Pemilihan presiden (Pilpres) 2019 sebelumnya disebut tidak akan jauh berbeda halnya dengan 2014, di mana ada dua kandidat utama yang dinilai memiliki elekabilitas tertinggi yaitu Presiden Joko Widodo (Jokowi) dan Prabowo sebagai Ketua Umu Partai Gerindra.

Namun, belakangan muncul nama-nama kandidat capres alternatif yang dinilai juga berpotensi unggul dalam Pilpres 2019. Di antaranya adalah Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan, Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), hingga mantan Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Anis Matta.

"Anis Matta muncul lagi sebagai cermin konflik internal PKS yang belum tuntas," ujar Haryadi kepada Republika.co.id, Jumat (23/2).

Seperti diketahui, lanjutnya, sejak Sohibul Iman menggantikan Anis sebagai pimpinan PKS, kader-kader yang dinilai sebagai loyalis Anis disingkirkan dari kepengurusan partai. Tak tanggung-tanggung kepengurusan tersebut disingkirkan dari pusat hingga daerah.

Beberapa waktu lalu, setelah PKS mengumumkan sembilan kandidat capres yang akan diusung di Pilpres 2019, baliho Anis Matta mulai bermunculan. Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah, yang juga pernah dikeluarkan dari kepengurusan partai dan dikenal sebagai orang dekat Anis mengatakan bahwa itu adalah jawaban atas gejolak lingkup internal PKS.

Menurutnya, aspirasi itu adalah keinginan kader PKS yang menginginkan PKS unggul dan mumpuni dalam pilpres 2019. Selain itu, kemunculan baliho Anis juga menjadi semacam kerinduan kader kepada pemimpin yang inspiratif dan dinilai dapat membangun masa depan partai lebih baik.

Sementara itu, sebagai salah satu kandidat capres PKS, Anis dianggap memiliki elektabilitas terbesar dari kalangan politisi berbasis Islam. Dalam sejumlah survei, Anis meraih elektabilitas sebanyak 1,5 persen.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES