Sunday, 10 Syawwal 1439 / 24 June 2018

Sunday, 10 Syawwal 1439 / 24 June 2018

Pengusungan Jokowi Dinilai Perkuat Elektabilitas PDIP

Sabtu 24 February 2018 01:15 WIB

Rep: Debbie Sutrisno/ Red: Bilal Ramadhan

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri, dan Presiden Joko Widodo berfoto usai mendeklarasikan kembali Joko Widodo sebagai capres 2019 - 2024 di Hotel Grand Inna Bali Beach, Sanur, Bali, Jumat (23/2).

Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri, dan Presiden Joko Widodo berfoto usai mendeklarasikan kembali Joko Widodo sebagai capres 2019 - 2024 di Hotel Grand Inna Bali Beach, Sanur, Bali, Jumat (23/2).

Foto: dok. PDI Perjuangan
Toto menilai PDIP tidak ada pilihan lain selain mengusung Jokowi

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) secara resmi mencalonkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk menjadi calon presiden dalam pemilihan presiden (Pilpres) tahun 2019. Dukungan ini menambah suara partai politik bagi Jokowi untuk melanjutkan kiprahnya sebagai orang nomor satu di Indonesia.

Pengamat Politik Toto Sugiarto mengatakan, dukungan PDIP terhadap Jokowi memang sudah wajar. Sebab selama ini Jokowi merupakan sosok yang memang berada di bawah naungan partai tersebut.

Maka kapan pun waktunya PDIP dalam dukungan terhadap Jokowi tidak akan mempengaruhi mereka. "Memang tidak ada pilihan lain untuk PDIP dalam mencalonkan orang karena sejauh ini elektabilitas Jokowi lah yang paling tinggi dalam berbagai survei," ujar Toto, Jumat (23/2).

Menurut Toto, dukungan atas Jokowi pun sebenarnya menjadi sisi positif bagi partai pendukung. Dalam tahun politik ini, dukungan partai terhadap Jokowi bisa menaikan elektabiktas partai tersebut karena masyarakat pendukung Jokowi secara tidak langsung percaya terhadap partai itu.

Terkait dengan pencarian calon wakil presiden yang akan menemani Jokowi, Toto menilai bahwa mantan Gubernur DKI tersebut akan dibiarkan mencari calon. Artinya partai pendukung pun tidak akan mau mengekang Jokowi dengan memberikan nama-nama calon pendamping. Jokowi akan dibebaskan memilih sosok yang tepat untuk maju dalam pencalonan.

Selain calon dari partai pengusung, Jokowi bisa saja mencari cawapres dari luar lingkaran partai tersebut. Nama-nama seperti Sri Mulyani, Gatot Nurmantyo, atau TGB Zainul Majdi bisa saja menjadi alternatif Jokowi memilih pasangannya.

Namun yang pasti Jokowi pun bakal memastikan bahwa calon yang dia ambil memililo elektabilitas yang bagus. Jangan sampai poim elektabiltas yang selama ini dimiliki justru anjlok karena pasangan tersebut.

"Semua masih terbuka lebar dan yang paling penting elektabilitas dia harus berjalan naik," ujarnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES

In Picture: Ketika Belgia Benamkan Tunisia

Ahad , 24 June 2018, 11:38 WIB