Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

Saturday, 19 Rabiul Awwal 1441 / 16 November 2019

PPP akan Usung Muqowam di Pilgub Jateng

Sabtu 28 Oct 2017 20:01 WIB

Rep: Singgih Wiryono/ Red: Hazliansyah

Ketua Komite I Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI), Akhmad Muqowam

Ketua Komite I Dewan Perwakilan Daerah Republik Indonesia (DPD RI), Akhmad Muqowam

Foto: DPD RI

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Sekjen Dewan Pimpinan Pusat Partai Persatuan Pembangunan (DPP PPP), Achmad Baidowi mengatakan, PPP saat ini mendorong kadernya Akhmad Muqowam untuk maju dalam Pilgub (Pemilihan Gubernur) Jawa Tengah 2018. 

Baidowi menjelaskan, Muqowan yang saat ini menjabat sebagai Ketua Komite I DPD-RI dinilai mampu menjadi representatif umat Islam dan kaum santri di Jawa Tengah.

"PPP mendorong kader terbaik PPP achmad Muqowwam yang duduk sebagai Komite I DPD-RI untuk diajukan sebagai Cawagub di Jateng," ujar dia saat ditemui di sebuah acara diskusi di Restoran Tjikini Lima, Jakarta Pusat, Sabtu (28/10).

Namun, lanjut dia, pengambilan sikap politik PPP di Pilkada Jawa Tengah masih belum pasti. Saat ini, kata dia, PPP yang memiliki tujuh kursi di Parlemen Daerah Jateng masih mampu menjadi peran yang signifikan untuk menggenapkan koalisi dalam pencalonan Calon Gubernur (Cagub) dan Calon Wakil Gubernur (Cawagub) di Pilgub Jateng.

Akan tetapi, kata Baidowi, ada kemungkinan besar koalisi yang terbentuk adalah koalisi antara Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) dan PPP.

"Kita menginisiasi dua koalisi, bangjo lah (abang dan ijo) merah dan hijau," jelas dia.

Namun, Baidowi mengatakan, tidak menuntup kemungkinan PPP juga akan membangun koalisi dengan Partai Politik lainnya.

"Koalisinya kalau tidak dengan PDI ya dengan partai lain. Komunikasi informal sudah. Di semua Pilkada, dengan semua parpol kita sudah komunikasi, tetapi belum mengarah kepada keputusan," ujar dia mengakhiri.

 

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA