Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Friday, 10 Sya'ban 1441 / 03 April 2020

Pilkada DKI

Fahira: Proyek Reklamasi Jakarta tak Sejahterakan Nelayan

Selasa 21 Mar 2017 14:09 WIB

Rep: Singgih Wiryono/ Red: Bilal Ramadhan

Majelis Hakim membacakan putusan gugatan nelayan, Walhi, dan KNTI terhadap Pemprov DKI Jakarta terkait proyek reklamasi Pulau F, I, K di Ruang Kartika, Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta Timur, Kamis (16/3).

Majelis Hakim membacakan putusan gugatan nelayan, Walhi, dan KNTI terhadap Pemprov DKI Jakarta terkait proyek reklamasi Pulau F, I, K di Ruang Kartika, Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta Timur, Kamis (16/3).

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin

REPUBLIKA.CO.ID, Anggota DPD RI, Fahira Idris mempertanyakan pembangunan proyek reklamasi di Teluk Jakarta dengan dalih untuk mensejahterakan para nelayan di Jakarta. Menurutnya proyek reklamasi tidak ada hubungannya dengan kemakmuran nelayan.

"Kalau memang (reklamasi) akan memakmurkan nelayan, kenapa nelayan mengajukan gugatan. Logika kita sedang dibolak-balik. Reklamasi itu kaitan eratnya hanya dengan pengembang dan bisnis properti. Itu saja, tidak ada irisannya dengan kemakmuran nelayan,” kata Fahira, Selasa (21/3).

Wakil Ketua Komite III DPD ini berharap dengan kemenangan yang diraih nelayan di Pengadilan PTUN Jakarta semakin membuka mata warga Jakarta bahwa reklamasi adalah persoalan seluruh warga Jakarta bukan hanya nelayan. Warga Jakarta harus merapatkan barisan menolak reklamasi, terlebih Pemprov DKI Jakarta berencana akan mengajukan banding.

Fahira mengatakan, sejak awal memang sudah ada prakondisi agar proyek reklamasi ini tidak menjadi konsumsi publik. Mungkin, lanjutnya, ini yang membuat banyak warga Jakarta tidak aware soal reklamasi.

"Makanya kita sangat sulit mencari dokumen-dokumen terkait reklamasi. Konsultasi publik dalam penyusunan AMDAL juga tidak dilakukan sesuai aturan, tahu-tahu izin sudah keluar dan bangunan sudah berdiri. Dan ini semua terjadi terjadi pada masa gubernur mengklaim dirinya paling transparan,” pungkas Fahira.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA