Selasa, 15 Muharram 1440 / 25 September 2018

Selasa, 15 Muharram 1440 / 25 September 2018

Ketua MK: Calon Hakim MK Hidupnya Harus Sudah Selesai

Selasa 07 Februari 2017 13:09 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Esthi Maharani

Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Arief Hidayat (ketiga kanan) memberikan sambutan sebelum rapat yang mengagendakan pemilihan Ketua Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi (MKMK) saat rapat terkait dugaan pelanggaran etik yang dilakukan Patrialis Akbar di gedu

Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Arief Hidayat (ketiga kanan) memberikan sambutan sebelum rapat yang mengagendakan pemilihan Ketua Majelis Kehormatan Mahkamah Konstitusi (MKMK) saat rapat terkait dugaan pelanggaran etik yang dilakukan Patrialis Akbar di gedu

Foto: Antara/Jafrani

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) Arief Hidayat tak mempermasalahkan seorang hakim Mahkamah Konstitusi berasal dari kalangan manapun, baik politisi maupun bukan politisi. Yang penting, kata dia, seorang hakim MK haruslah tak mengejar materi atau harta lagi.

"Calon pengganti pesan saya hidupnya sudah selesai, untuk urusan dirinya sendiri sudah selesai. Dianggap gaji MK sudah cukup, lalu tidak mikir apa lagi," kata Arief di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (7/2).

Ia menjelaskan, jika hakim tersebut sudah tak mengejar materi maka akan terhindar dari perilaku korupsi.

"Kalau hakimnya belum selesai, mau dijaga seperti apa tetap akan terjadi, ketuanya siapa saja, didatangkan malaikat, tetap akan seperti itu," kata Arief.

Seorang hakim MK, lanjut dia, bisa berasal dari kalangan apapun. Sebab hal ini tidak bisa dibatasi dan merupakan hak konstitusi warga.

"Asal negarawan betul yang hidupnya sudah selesai. The founding fathers itu politisi semua, hidupnya sudah selesai. Tidak boleh membatasi, kalau membatasi namanya membatasi hak konstitusional warga dalam dipilih dan memilih, itu tidak boleh," ujarnya.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES