Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Tuesday, 16 Safar 1441 / 15 October 2019

Meski Sederhana, Ultah Kedua PSI Terasa Modern dan Muda

Kamis 17 Nov 2016 17:11 WIB

Red: Muhammad Fakhruddin

Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie

Ketua Umum Partai Solidaritas Indonesia (PSI) Grace Natalie

Foto: Antara/Widodo S. Jusuf

REPUBLIKA.CO.ID,JAKARTA --  Bertepatan dengan ulang tahun kedua Partai Solidaritas Indonesia (PSI), dilakukan juga peresmian kantor DPP PSI di Jl Wahid Hasyim 194 Jakarta Pusat, Rabu (16/11). Ketua Umum PSI Grace Natalie mengungkapkan rasa syukur atas lolosnya PSI dalam verifikasi Kemenkumham beberapa waktu lalu.

“Setelah sukses pada tahap tersebut, kita harus mengulang kembali sukses verifikasi KPU pada 2017 mendatang. Setelah sekian lama berkantor di internet, akhirnya PSI menempati kantor sebenarnya” kata Grace optimis. Tapi Grace juga mengingatkan agar kader-kader PSI tidak lengah, karena perjuangan makin berat menuju Pemilu 2019.

“Ulang tahun kedua PSI ini juga menjadi ajang bagi anak-anak muda Indonesia untuk menulis cerita baru,” lanjut Grace. Menurut Grace, PSI yang semula dianggap bukan ancaman bisa menjadi kuda hitam.
Acara berlangsung sederhana namun akrab dan moderen,  “Mari kita bergembira ria di rumah baru PSI, mari kita isi cerita baru dengan kisah yang positif bahwa Indonesia selalu punya harapan,” kata Grace dalam siaran persnya.

Grace menambahkan, terkait kekerasan bernuansa intoleransi yang terjadi baru-baru ini di Samarinda diharapkan dapat ditindak tegas oleh Presiden Jokowi . Grace mengakhiri pidato dengan memotong tumpeng, yang diberikan kepada sejumlah perwakilan DPW dan DPD, di antaranya dari Sumatera Utara, Sulawesi Utara, dan Nusa Tenggara Timur.

PSI juga memberikan hadiah kepada peserta lomba menulis esai bagi anak-anak muda, bekerja sama dengan Qureta. Salah satu juri adalah novelis perempuan Okky Madasari. “Kami menerima lebih dari enam ratus esai, penulis memilih bermacam-macam topik. Sulit menentukan pemenang, akhirnya dewan juri memutuskan Arjuna Putra Aldino keluar sebagai pemenang, Arjuna mengangkat judul Menghadirkan Politik Perempuan Yang Otentik,” kata Andi Saiful Haq salah seorang juri lomba.

Juara kedua ditempati oleh Anggar Sandhy Perdana dengan judul esai 'Politik Virtual dan Matinya Politik'. Sementara pemenang ketiga tidak sempat hadir Kurnia Gusti Sawiji dengan judul 'Bisakah Politik Menjadi Akhir Alam Semesta'.

Selain lomba menulis, diberikan pula penghargaan kepada pemenang lomba foto internal bagi kader-kader PSI. Pemenang diraih oleh DPD PSI Banyuwangi, Cimahi, dan Aceh Besar.

Diakhir acara Tim IT PSI meluncurkan tampilan baru laman http://psi.id dengan sejumlah fitur baru.  Kader dan simpatisan PSI yang memenuhi aula kantor tampak mengagumi interior yang dipenuhi fitur teknologi canggih. “Kami serius menggarap segmen anak-anak muda, termasuk rekrutmen anggota secara online dan terintegrasi dengan sistem informasi PSI,” jelas Endika Wijaya yang bersama Uji Baskoro merancang desain dan navigasi baru laman PSI.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA