Wednesday, 6 Jumadil Awwal 1444 / 30 November 2022

MKD akan Verifikasi Aduan Soal Fadli Zon dan Rachel Maryam

Kamis 30 Jun 2016 16:20 WIB

Rep: Agus Raharjo/ Red: Esthi Maharani

Anggota Komisi III DPR Sarifuddin Sudding dalam sebuah diskusi di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (28/6).

Anggota Komisi III DPR Sarifuddin Sudding dalam sebuah diskusi di Kompleks Parlemen Senayan, Jakarta, Selasa (28/6).

Foto: Republika/Rakhmawaty La'lang

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) akan memverifikasi aduan dari Koalisi Anti Katabelece yang terdiri dari ICW (Indonesian Corruption Watch), Indonesia Budget Center dan Perludem terhadap dua politisi Fraksi Partai Gerindra, Fadli Zon dan Rachel Maryam.

Dua politisi Partai Gerindra tersebut diduga melanggar kode etik DPR RI pasal 6 ayat 4. Dalam pasal tersebut disebutkan anggota (DPR) dilarang menggunakan jabatannya untuk mencari kemudahan dan keuntungan pribadi keluarga, sanak famili dan golongan.

Anggota MKD, Syarifuddin Sudding mengatakan tidak setiap aduan dapat disidangkan. Politikus Partai Hanura ini menambahkan MKD baru akan melakukan verifikasi administratif. Verifikasi belum menyangkut pada apakah ada bukti kuat atau tidak atas dugaan pelanggaran etik yang disangkaan.

“Harus ada verifikasi terlebih dahulu,” ujar Sudding pada wartawan, Kamis (30/6).

(Baca juga: Fadli Zon dan Rachel Maryam Diaduan ke MKD)

Sudding juga enggan menilai apakah kasus yang dilaporkan Koalisi Anti Katabelece ini merupakan pelanggaran. Sebagai salah satu hakim di MKD, Suddin tidak ingin mengambil keputusan hanya dalam satu sudut pandang.

“Tapi kita lihat konteks masalahnya terlebih dahulu,” tegas Sudding.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA