Kamis, 17 Syawwal 1440 / 20 Juni 2019

Kamis, 17 Syawwal 1440 / 20 Juni 2019

Komite Etik Mulai Awasi Delapan Caketum Golkar

Sabtu 07 Mei 2016 18:22 WIB

Rep: Agus Raharjo/ Red: Bayu Hermawan

Panitia Pengarah (SC) Munaslub Golkar

Panitia Pengarah (SC) Munaslub Golkar

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Delapa kader Golkar resmi menjadi bakal calon ketua umum (Caketum) dalam Musyawarah Nasional Luar Biasa (Munaslub) pertengahan Mei nanti.

Surat Keputusan (SK) Caketum sudah diserahkan oleh Steering Committe (SC) pada seluruh Caketum, dan sejak SK tersebut turun, Caketum berada dalam pengawasan Komite Etik Munaslub.

Ketua SC, Nurdin Halid mengatakan sejak keluarnya SK tersebut, seluruh Caketum harus mematuhi aturan yang sudah dibuat oleh panitia. Termasuk soal pengaturan jadwal kampanye dan debat Caketum sudah diatur oleh panitia.

"Terhitung sejak diterima SK, seluruh bakal calon terikat seluruh tatanan, seluruh norma oleh Komite Etik, Komite ini berlaku penuh juga pada DPD Tingkat I dan II," tegasnya setelah memberikan SK pada Caketum Golkar di DPP Partai Golkar, Slipi, Sabtu (7/5).

Nurdin menambahkan, seluruh Caketum akan mengikuti aturan main yang diberlakukan oleh panitia. Menurut Nurdin, Komite Etik mengancam akan ada sanksi diskualifikasi jika ada Caketum dan pemilik suara terbukti melakukan interaksi negatif berupa politik uang.

Dalam prosesnya nanti, kalau ada bakal Caketum yang terbukti bertemu dengan pemilik suara dan melakukan politik uang, maka akan disidang oleh Komite Adhoc. Sanksi yang akan diberlakukan sangat tegas.

"Dapat didiskualifikasi bagi calon, dan dicabut hak suara bagi voters," tegasnya.

Setelah menerima SK bakal Caketum, seluruh bakal Caketum mengambil nomor urut caketum. Akhirnya, nomor urut pertama didapatkan Ade Komaruddin. Nomor urut dua sampai seterusnya adalah, Setya Novanto (2), Erlangga Hartarto (3), Mahyudin (4), Priyo Budi Santoso (5), Aziz Syamsuddin (6), Indra Bambang Utoyo (7), dan Syahrul Yasin Limpo (8).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA