Thursday, 14 Rabiul Awwal 1440 / 22 November 2018

Thursday, 14 Rabiul Awwal 1440 / 22 November 2018

Alasan SBY Jadi Guru Besar Bidang Ilmu Ketahanan Nasional

Kamis 12 Jun 2014 17:15 WIB

Rep: Esthi Maharani/ Red: Mansyur Faqih

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)

Susilo Bambang Yudhoyono (SBY)

Foto: antara

REPUBLIKA.CO.ID, SENTUL -- Sidang senat terbuka akademik Universitas Pertahanan Indonesia mengukuhkan Prof Dr H Susilo Bambang Yudhoyono, MA sebagai guru besar dalam bidang ilmu ketahanan nasional. Ia menjadi professor pertama di Indonesia dalam bidang tersebut. 

Ada berbagai pertimbangan SBY dikukuhkan sebagai guru besar ilmu ketahanan nasional. SBY dianggap menguasai ilmu ketahanan nasional yang diperoleh dari berbagai pendidikan militer dan nonmiliter, baik di dalam mau pun luar negeri. 

SBY juga memiliki latar belakang akademik yang diperlukan untuk menjadi guru besar. Yakni gelar master of art (MA) dari Webster University, Missouri, Amerika Serikat dan gelar doktor bidang ekonomi pertanian dari IPB. 

Penguasaan akademik di berbagai ilmu juga dibuktikan melalui karya berupa buku dan artikel. SBY juga telah memberikan kuliah umum dan orasi ilmiah di beberapa universitas ternama di dunia. 

Selain gelar akademik, SBY juga menerima gelar doktor kehormatan dari beberapa perguruan tiinggi di dalam dan luar negeri. 

SBY juga dinilai berhasil mengkonversi tacit knowledge yang dimiliki menjadi explisit knowledge. Tacit knowledge adalah ilmu yang tidak kelihatan yang sering berasal dari pengabdian dan kinerjanya sebagai presiden dalam mematangkan demokrasi di indonesia.

Hingga kontribusinya terhadap perkembangan strategi pertahanan negara. Mulai dari sisi anggaran, kebijakan industri pertahanan, hingga keberhasilan menjadikan Indonesia sebagai penjaga perdamaian dunia.  

Pengukuhan dilakukan di kampus universitas pertahanan, kompleks IPSC, Sentul, Bogor, Jawa Barat. Pemberian gelar profesor kepada presiden telah sesuai dengan Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Permendikbud) 40/2012 tentang pengangkatan professor/guru besar tidak tetap pada perguruan tinggi. 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES