Monday, 22 Ramadhan 1440 / 27 May 2019

Monday, 22 Ramadhan 1440 / 27 May 2019

Fraksi PDIP Dianggap Enggan Perjuangkan Jokowi

Selasa 15 Apr 2014 14:10 WIB

Rep: Erik Purnama Putra/ Red: Mansyur Faqih

Joko Widodo

Joko Widodo

Foto: Republika/Wihdan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Pengamat politik UIN Syarif Hidayatullah Burhanudin Muhtadi menyoroti ketidakseriusan internal PDI Perjuangan (PDIP) dalam mendukung Jokowi menjadi capres. Dia menyatakan, Jokowi bisa gagal terpilih menjadi presiden meski memiliki elektabilitas lebih tinggi ketimbang tokoh lain. 

"Itu isu serius. Ada keengganan fraksi memperjuangkan Jokowi. Tim tidak solid," kata Burhanudin, Selasa (15/4).

Menurut dia, 'Jokowi Effect' sebenarnya ada dan nyata. Sayangnya, potensi itu tidak dimaksimalkan Badan Pemenangan Pemilu (Bappilu) PDIP. Bahkan, dalam pemasangan iklan televisi yang lebih ditonjolkan bukan Jokowi. 

Dampaknya, elektabilitas Jokowi yang tinggi semakin menurun. Bahkan, diikuti raihan suara PDIP yang meleset dari target 27 persen.

"Ini ada birokratisasi pemenangan PDIP. Di pileg, Bappilu lebih berkuasa dan membuat pendukung Jokowi yang didukung masyarakat enggan memilih Jokowi," ujarnya.

Dia berharap, dualisme tim pemenangan di pileg dapat berakhir. Kalau tidak, peluang Jokowi untuk dikalahkan sangat terbuka. Karena kalau masalah itu tidak dibenahi maka PDIP bisa hancur sendiri. 

"Kendali pemenangan pemilu di tangan Puan (Maharani) tak bisa memaksimalkan potensi kekuatan Jokowi. Harus ada perubahan marketing politik." 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA