Monday, 11 Rabiul Awwal 1440 / 19 November 2018

Monday, 11 Rabiul Awwal 1440 / 19 November 2018

HTI Tolak Asas Tunggal Pancasila di RUU Ormas

Jumat 22 Mar 2013 19:51 WIB

Rep: Nur Aini/ Red: Heri Ruslan

 Massa dari Hizbut Tahrir Indonesia berunjuk rasa mengutuk pembuatan film yang menghina Nabi Muhammad SAW di depan Kedubes Amerika Serikat, Jakarta, Jumat (14/9).    (Aditya Pradana Putra/Republika)

Massa dari Hizbut Tahrir Indonesia berunjuk rasa mengutuk pembuatan film yang menghina Nabi Muhammad SAW di depan Kedubes Amerika Serikat, Jakarta, Jumat (14/9). (Aditya Pradana Putra/Republika)

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Hizbut Tharir Indonesia (HTI), Ismail Yusanto mengatakan pihaknya menolak ketentuan asas tunggal dalam RUU Organisasi Masyarakat (Ormas). Menurutnya, RUU tersebut akan menghidupkan kembali rezim represif orde baru.

"Itu penolakan terhadap ketentuan asas tunggal, RUU Ormas mau memberlakukan yang dulu sudah dihapus," ujarnya dihubungi Republika Online, Jumat (22/3).

Sebelumnya, HTI terancam dibubarkan Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) karena menolak mencantumkan asas Pancasila. Mereka dinilai menganut Khilafah Islamiyah. "Tidak mungkin kami dibubarkan, selama ini baik-baik saja, " ujar Ismail.

Menurut Ismail, ketentuan asas tunggal sudah dihapus melalui keputusan MPR No 18 tahun 1998. Asas tunggal dihapus karena sempat menimbulkan ketegangan umat Islam dan pemerintah.

"Tapi semacam itu mau dihidupkan lagi, kita nilai itu ingin melahirkan kembali rezim represif orde baru, " ujar dia.

Ketentuan asas tunggal, ujar dia, tidak diterapkan dalam UU Partai Politik. "Di dalam UU parpol asas tunggal tidak ada, mereka tidak harus tunggal asasnya. Padahal, parpol lebih punya  impact. Mereka saja boleh, mengapa ormas tidak?" Cetusnya.

Dia menambahkan sejumlah Ormas seperti Dewan Dakwah dan Parmusi (Persaudaraan Muslim Indonesia) juga ikut menolak asas tunggal dalam RUU Parpol.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES