Friday, 16 Zulqaidah 1440 / 19 July 2019

Friday, 16 Zulqaidah 1440 / 19 July 2019

Soal Demokrasi, Akbar Tandjung 'Serang' Jusuf Kalla

Rabu 07 Mar 2012 14:19 WIB

Rep: Fernan Rahadi/ Red: Djibril Muhammad

Ketua Dewan Pertimbangan DPP Partai Golkar, Akbar Tandjung

Ketua Dewan Pertimbangan DPP Partai Golkar, Akbar Tandjung

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA - Pola pikir mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla soal demokrasi ternyata mendapat pertentangan dari Akbar Tandjung. Menurut mantan Ketua DPR itu, yang terpenting dalam demokrasi tidak hanya berbicara soal kesejahteraan rakyat, melainkan sistem demokrasi itu sendiri.

"Saya tidak setuju dengan pak JK yang mengatakan sistem tidak perlu yang penting rakyat sejahtera. Nanti tujuan bisa mengalahkan sistem," kata Akbar dalam acara diskusi 'Ketidakpercayaan Kepada Partai Politik dan Masa Depan Demokrasi' di Warung Daun Cikini, Jakartan Rabu (7/3).

Menurut Akbar, pernyataan JK tersebut telah menyalahartikan kemauan masyarakat Indonesia yang menginginkan adanya reformasi di segala bidang. "Peristiwa reformasi tahun 1998 dimana terjadi peralihan era dari orde baru ke era reformasi disebabkan keinginan masyarakat akan sistem yang lebih demokratis. Karena masyarakat menginginkan perubahan," kata Akbar.

Dalam demokrasi, kata Akbar, masyarakat tidak boleh menyalahkan keberadaan partai-partai politik secara kelembagaan. "Kita harus sama-sama memperkuat parpol agar mereka bisa menjalankan fungsi-fungsinya yang selama ini berjalan kurang baik," kata Akbar.

Di dalam beberapa kesempatan, JK mengatakan demokrasi tercipta untuk rakyat agar dapat mereka hidup adil dan sejahtera, bukan untuk segelintir orang. Demokrasi, kata dia, juga bukan untuk merugikan orang banyak atau mengeksploitasi rakyat.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA