Thursday, 13 Sya'ban 1440 / 18 April 2019

Thursday, 13 Sya'ban 1440 / 18 April 2019

Nasdem Bakal Gerogoti Golkar, Demokrat, dan Hanura

Rabu 09 Nov 2011 12:50 WIB

Red: Stevy Maradona

Ketua Umum Pengurus Pusat Nasional Demokrat (Nasdem), Surya Paloh

Ketua Umum Pengurus Pusat Nasional Demokrat (Nasdem), Surya Paloh

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA-- Sekretaris Jenderal Partai Persatuan Pembangunan (PPP), Romahurmuziy atau Romi, mengatakan, Partai Nasional Demokrat diperkirakan akan menggerogoti suara Partai Golkar, Partai Demokrat dan Hanura.

"Yang terancam adalah partai Demokrat dan Golkar dan Hanura karena karakter pemilihnya yang mirip dengan Partai Nasdem," kata  Romi di Jakarta, Rabu (9/11).

Ketua Komisi IV DPR RI itu, menambahkan, Partai PDIP dan Gerindra akan terkena dampak dari Partai Nasdem namun tidak separah partai tengah. Ia juga menyebutkan, partai yang beridiologi agama tidak akan terkena dampak dari munculnya Partai Nasdem

"Tapi kan Gerindra dan PDIP lebih ke kiri," sebut Romi. Bagi PPP sendiri, kata Romi, bergabungnya bos MNC Grup, Hary Tanoesoedibjo sebagai Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem tak menjadi ancaman bagi PPP.

"Tidak ada masalah. PPP tak merasa ada gangguan atau ancaman, sama sekali tidak," kata Romi. Ia menyebutkan, PPP memiliki pemilih yang loyal atau pemilih ideologis yang tak bisa berubah meskipun Partai Nasdem memiliki media untuk melakukan atau memobilisasi pemilih.

Ia percaya, sebuah parpol tidak hanya bergantung pada modal finansial yang kuat, tapi ada modal lain yang tak dimiliki partai lain, yakni modal sosial dan jaringan.

"Kami meyakini meskipun modal finansial yang mungkin dengan bergabungnya dua taipan itu cukup besar, tapi ada dua modal lain yang disitu kami merasa lebih unggul, yaitu modal sosial dan jaringan. Modal sosial terkait dengan usia PPP yang sudah dikenal cukup lama, dan dikenal luas. Modal jaringan, tentu struktur partai PPP lebih siap," ujar Romi. (zul)

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA