Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Thursday, 24 Rabiul Awwal 1441 / 21 November 2019

Kiai Ma'ruf: Jangan Mudah Terprovokasi di Media Sosial

Senin 14 Jan 2019 00:18 WIB

Red: Ratna Puspita

Calon Wakil Presiden (Cawapres), Ma'ruf Amin  menghadiri acara zikir dan doa bersama dengan para kiai dan santri se-Kota Depok yang digelar di Masjid Syeikh Maulana Yusuf, Pesona Khayangan, Mekarjaya, Depok, Sabtu (12/1).

Calon Wakil Presiden (Cawapres), Ma'ruf Amin menghadiri acara zikir dan doa bersama dengan para kiai dan santri se-Kota Depok yang digelar di Masjid Syeikh Maulana Yusuf, Pesona Khayangan, Mekarjaya, Depok, Sabtu (12/1).

Foto: Republika/Rusdy Nurdiansyah
Jika melihat ada langkah yang perlu diluruskan maka lakukan dengan halus.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Cawapres RI KH Ma'ruf Amin mengingatkan pentingnya kesantunan dan keramahan dalam bermedia sosial. Selain itu, ia mengimbau warganet menghindari provokasi dan prasangka buruk ketika menggunakan media sosial. 

"Kita jangan mudah dipengaruhi perilaku dan prasangka buruk. Jangan mudah terprovokasi oleh berita-berita yang tidak benar," kata Kiai Ma'ruf Amin saat menghadiri acara Milad ke-10, Pengajian dan Silaturahmi Awal Bulan Bersama Ulama di Ponpes Madinatunnajah, Ciputat, Ahad (13/1). 

Kiai Ma'ruf berharap di tengah hiruk pikuk politik yang semakin bising, umat Islam tetap berpegang teguh dengan meneladani Nabi Muhammad SAW. Nabi selalu santun, penuh kasih sayang dan lemah lembut dalam bermasyarakat. 

Dia mengatakan jika umat Islam melihat ada langkah yang perlu diluruskan, maka luruskanlah dengan cara yang halus, bukan dengan mencaci-maki. Dia mencontohkan sikap para Nabi yang ditulis dalam sejarah.

Dalam berdakwah dan mengajak pada kebenaran, Nabi selalu melakukannya dengan lemah lembut. "Nabi Musa saja dalam menghadapi Firaun yang mengaku diri sebagai tuhan, diperintahkan memberi peringatan dengan santun.  Apalagi kalau pemimpin kita sesama muslim, tidak baik menuduh kafir pada sesama muslim," jelasnya. 

Dia juga menekankan Nabi Muhammad mengajarkan kesantunan, karena kesantunan membawa Rahmat. "Islam itu menasihati, bukan memaki. Islam itu merangkul, bukan memukul. Islam itu ramah bukan marah-marah," ujarnya. 

Ma'ruf meminta jamaah untuk tidak berprasangka buruk pada siapapun, termasuk pada ulama yang mengambil ijtihad tersendiri untuk terjun di dunia politik. Dia mengatakan hal itu tercermin dalam kisah Nabi Khidir dan Nabi Musa. 

"Karena itu kalau ada ulama mengambil langkah, jangan dicela. Saat ini banyak orang tak menghormati ulama. Buya Muhtadi yang hafidz Qur'an, ahli fiqh dan tasawuf, yang puasa tiap hari dikafir-kafirkan," ujarnya. 

Karena itu, dia menekankan jika umat Muslim tidak setuju dengan langkah ulama lebih baik diam, tidak mencela atau menyebar dusta serta fitnah. Sebab penghormatan terhadap Ulama, kata Ma'ruf, merupakan wujud rasa syukur kepada Allah SWT, karena sudah berkesempatan mendapat hidayah dan taufiq.

"Hidayah adalah kesempatan kita untuk memperoleh ajaran Islam, sementara taufiq  adalah kemampuan menyelaraskan antara hati dan pikiran," kata dia. Menurutnya umat Islam harus bersyukur karena mendapatkan bimbingan Nabi Muhammad SAW melalui para ulama. 

Sementara itu, pendiri Ponpes Madinatunnajah yang juga pendiri sekaligus pengasuh Ponpes DarunNajah, KH Mahrus Amin, mengaku bersyukur atas kehadiran Ma'ruf di Ponpes yang didirikannya. Kiai Mahrus juga mendoakan Ma'ruf agar selalu mendapat lindungan Allah SWT, diberi kesehatan dan panjang usia, serta diberi kemudahan untuk  memimpin bangsa ini.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA