Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

Tuesday, 18 Rajab 1442 / 02 March 2021

Tafsir Logo HTI: Versi Eks Anggota, GP Ansor, dan Kemendagri

Rabu 24 Oct 2018 14:44 WIB

Rep: Adrian Saputra/ Red: Muhammad Hafil

Hizbut Tahrir Indonesia (HTI)

Hizbut Tahrir Indonesia (HTI)

Bendera kecil yang terdapat di dalam lambang berfungsi menjadi pengganti huruf 'I'.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Hizbut Tahrir Indonesia (HTI) memang mempunyai sebuah lambang atau logo yang memuat kalimat tauhid di dalamnya. Hal itu diakui oleh Mantan juru bicara Hizbut Tahrir (HTI), Ismail Yusanto. Pada lambang atau logo HTI itu memuat sebuah bendera kecil berwarna hitam dengan tulisan kalimat tauhid di dalamnya.

Bendera kecil yang terdapat di dalam lambang atau logo HTI itu juga berfungsi menjadi pengganti hurf I untuk kalimat ‘Tahrir Indonesia’ pada lambang atau logo tersebut. Pada lambang atau logo HTI itu tertulis Hizbut Tahrir Indonesia dengan warna font hitam serta bercetak miring dan tebal terutama pada kalimat Hizbut Tahrir.

“Itu logo atau lambang (HTI),” kata Ismail mengkonfirmasi lambang yang ditanyakan Republika,co.id pada Rabu (24/10).

Ismail pun mengiyakannya bahwa HTI hanya mempunyai logo atau lambang namun tak mempunyai bendera organisasi. Dalam pernyataan sebelumnya, Ismail mengatakan selama ini yang kerap di bawa  HTI adalah atribut yang bernama Al Liwa dan Ar Roya. Menurut Ismail, HTI kerap membawa panji-panji tersebut agar masyarakat mengetahui adanya acara khusus.

"Tidak pernah HTI itu mengklaim itu bendera HTI," kata Ismail menegaskan.

Sementara Ketua Umum GP Ansor, Yaqut Cholil Qaumas mengatakan pihaknya tidak memandang bendera yang dibakar sebagai bendera tauhid, melainkan bendera organisasi Hizbut Tahrir Indonesia (HTI). “Tanya ke HTI, ketika di persidangan pembubaran organisasinya, apa dan bagaimana yang mereka sebut dan tunjuk sebagai bendera,” katanya.

Baca juga:

photo
Kronologi pembakaran bendera tauhid

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA