Sabtu, 7 Zulhijjah 1439 / 18 Agustus 2018

Sabtu, 7 Zulhijjah 1439 / 18 Agustus 2018

Drama di Parlemen; Dua Politisi UMNO Menentang Najib

Selasa 17 Juli 2018 07:48 WIB

Red: Bilal Ramadhan

Politisi muda Partai UMNO, Khairy Jamaluddin yang tetap berada di kursinya sementara seluruh anggota parlemen dari UMNO melakukan aksi walk out dalam pelantikan Ketua Parlemen Malaysia, Senin (16/7).

Politisi muda Partai UMNO, Khairy Jamaluddin yang tetap berada di kursinya sementara seluruh anggota parlemen dari UMNO melakukan aksi walk out dalam pelantikan Ketua Parlemen Malaysia, Senin (16/7).

Foto: The Star
Khairy dan Anifah menyatakan ada waktunya untuk melakukan protes setelah pelantikan

REPUBLIKA.CO.ID, KUALA LUMPUR – Dalam acara pemilihan Ketua Parlemen Malaysia, Senin (16/7), mantan Perdana Menteri Datuk Seri Najib Razak juga ikut duduk dalam kursi Barisan Nasional yang menjadi oposisi pemerintahan Mahathir Mohamad dengan koalisinya, Pakatan Harapan. Namun kemudian Barisan Nasional dengan partai utamanya, UMNO, melakukan aksi walk out dari gedung parlemen.

photo

Mantan Perdana Menteri Malaysia, Najib Razak duduk di barisan anggota parlemen Barisan Nasional di acara pelantikan Ketua Parlemen Malaysia yang baru, Senin (16/7).

 

Aksi walk out ini dilakukan saat pelantikan Datuk Mohamad Ariff Md Yusof sebagai Ketua Parlemen Malaysia. Barisan Nasional mengklaim proses penunjukan Ariff tidak transparana setelah Sekretaris Dewan Rakyat Datuk Roosme Hamzah membacakan mosi mengusulkan Mohamad Ariff sebagai calon tunggal untuk jabatan ini.

Akan tetapi, tidak semua seluruh anggota parlemen dari oposisi meninggalkan kursinya. Ada dua anggota UMNO yang tetap tinggal yaitu mantan Menteri Pemuda dan Olahraga; Khairy Jamaluddin dan mantan Menteri Luar Negeri; Datuk Seri Anifah Aman.

Datuk Seri Najib Razak mengatakan terserah kepada Partai UMNO untuk memutuskan bagaimana nasib dua anggota parlemennya yang tidak berpartisipasi dalam protes menentang penunjukan Ketua Parlemen ke-14. Menurut Najib, pemogokan bertahap terhadap penunjukan Ketua Parlemen Datuk Mohamad Ariff Md Yusof, adalah keputusan partai.

“Itu adalah keputusan partai. Saya serahkan ke pihak untuk memutuskan. Mungkin mereka harus menjelaskan sampai taraf tertentu mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan,” katanya kepada wartawan ketika ditemui di lobi Parlemen seperti dilansir The Star, Senin (16/7).

Najib mengacu pada anggota Parlemen dari UMNO, Khairy Jamaluddin dan Datuk Seri Anifah Aman, yang tetap duduk di parlemen saat walk out. Najib mengatakan bahwa pemerintah harus mematuhi semua aturan dan peraturan di parlemen.

Najib mengatakan, bola ada di tangan Pakatan Harapan sekarang, untuk memastikan bahwa Oposisi diperlakukan dengan adil. “Kami selalu dituduh ketika kami menjadi pemerintah. Sekarang, saatnya bagi mereka untuk memberi Oposisi kesempatan berbicara, yang telah kita tolak dalam pengangkatan Ketua Parlemen".

“Kami tidak menentang pencalonan (Arif). Tetapi anggota parlemen Barisan Nasional tidak diberi kesempatan untuk menyatakan pandangannya soal ini,” tambahnya.

Oposisi mengklaim proses pengangkatan Arif tidak transparan. Karena mereka mengatakan bahwa surat kepada sekretaris Dewan Rakyat, Datuk Roosme Hamzah yang mengusulkan Arif sebagai Ketua, telah mundur pada 2 Juli.

Menurut Standing Order 4 (1), pemerintah harus menyerahkan nama yang diusulkan untuk Ketua Parlemen secara tertulis kepada Sekretariat Parlemen dalam waktu 14 hari sebelum Parlemen bersidang. Perdana Menteri Tun Dr Mahathir Mohamad membantah klaim tersebut, karena ia menyatakan bahwa surat itu kepada Roosme memang tertanggal 2 Juli lalu.

Sementara itu, Khairy mengatakan dia "masih dengan UMNO". Meskipun ia menolak untuk bergabung dalam pemogokan atau walk out yang dipentaskan oleh sesama anggota parlemen Oposisi pada Senin (16/7). Dia mengatakan bahwa dia ingin menjadi seorang anggota parlemen Oposisi yang patut dicontoh. Itu mengapa dia memutuskan untuk tidak bergabung dalam pemogokan, yang dipentaskan sebagai protes atas penunjukan Ketua.“Saya anggota UMNO dan saya tahu batas saya. Tetapi ketika saya diminta untuk memberikan pendapat saya, saya akan memberi mereka menurut apa yang saya pikir itu benar,” kata Khairy dalam wawancara terpisah.

Ia menambahkan bahwa dia hanya berbicara untuk dirinya sendiri. Alasan mengapa Khairy Jamaluddin memilih untuk menjauhkan diri dari Barisan Nasional adalah karena dia memilih untuk menghormati sumpah dalam upacara Datuk Mohamad Ariff Md Yusof sebagai Ketua Parlemen ke-14.

Khairy, ketika ditanyai oleh wartawan di lobi Parlemen, mengatakan dia tidak yakin apakah tindakan ‘pemberontakan’ terakhirnya akan membawa tindakan pendisiplinan dari partainya, UMNO. “Saya tidak yakin tentang itu. Saya hanya membuat keputusan berdasarkan pandangan saya, yang menghormati upacara pelantikan."

"Hari ini adalah upacara pelantikan, jadi kita harus menghormati DPR dan upacara pelantikan."

Menurutnya, anggota parlemen seharusnya menyatakan ketidakpuasan mereka selama debat yang akan diadakan setelah upacara peresmian Parlemen oleh Yang di-Pertuan Agong pada hari Selasa (17/7). “Kami bisa protes selama debat atau setelah upacara pengesahan besok. Bagi saya, lebih baik jika kita menghormati upacara dan tidak menggunakan tindakan apa pun yang dapat merusak citra Barisan Nasional sebagai oposisi yang kredibel.”

photo

Mantan Menteri Luar Negeri Malaysia yang juga anggota parlemen dari Partai UMNO, Datuk Seri Anifah Aman.

 

Senada dikatakan mantan Menteri Luar Negeri Malaysia yang juga anggota parlemen dari Partai UMNO, Datuk Seri Anifah Aman yang juga tidak melakukan aksi walk out. Ia tidak merasa bahwa perlu baginya untuk keluar atau walk out dari Dewan Rakyat bersama dengan sesama anggota parlemen Oposisi dari UMNO sebagai protes atas penunjukan Ketua Parlemen.

"Kami telah menyatakan bahwa kami tidak setuju dan tidak senang dengan proses pengangkatan para pembicara Dewan Rakyat hari ini. Saya menghormati pandangan dan sikap teman-teman saya yang berdiri sebagai Oposisi hari ini. Namun, berdasarkan pendapat saya, saya merasa bahwa saya tidak perlu meninggalkan Dewan pagi ini," katanya.

Anggota parlemen dari Kimanis ini juga mengatakan bahwa dia akan memberikan pendapatnya atau bertindak atas masalah apa pun yang akan menguntungkan masyarakat dan negara. Anifah juga mengucapkan selamat kepada Datuk Mohamad Ariff Md Yusof atas pengangkatannya sebagai Ketua Parlemen Malaysia.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES