Wednesday, 11 Zulhijjah 1439 / 22 August 2018

Wednesday, 11 Zulhijjah 1439 / 22 August 2018

Inklusi Keuangan Syariah dan Pengentasan Kemiskinan

Selasa 15 May 2018 08:55 WIB

Red: Elba Damhuri

Memacu Inklusi Keuangan Syariah. Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro (kedua kanan), Presiden Direktur  Prudential Indonesia Jens Reisch,  Ketua 1 IAEI Irfan Syauqi Beik, Deputi Komisioner OJK Budi Armanto, Wapemred Republika Nur hasan Murtiaji, dan Wakil Ketua DSN MUI Adiwarman Karim (dari kiri) berfoto bersama saat Rembuk Republik di Jakarta, Senin (14/5).

Memacu Inklusi Keuangan Syariah. Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro (kedua kanan), Presiden Direktur Prudential Indonesia Jens Reisch, Ketua 1 IAEI Irfan Syauqi Beik, Deputi Komisioner OJK Budi Armanto, Wapemred Republika Nur hasan Murtiaji, dan Wakil Ketua DSN MUI Adiwarman Karim (dari kiri) berfoto bersama saat Rembuk Republik di Jakarta, Senin (14/5).

Foto: Republika/ Wihdan
Potensi keuangan syariah di Indonesia masih sangat besar.

REPUBLIKA.CO.ID  Oleh: Ahmad Fikri Noor, Intan Pratiwi

JAKARTA -- PT Republika Media Mandiri berkolaborasi dengan PT Prudential Life Assurance (Prudential Indonesia) menggelar Rembuk Republik bertajuk Memacu Inklusi Keuangan Syariah di Ballroom JS Luwansa Hotel, Jakarta, Senin (14/5).

Sekretaris Komite Nasional Keuangan Syariah sekaligus Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro hadir memberikan keynote. Sementara, sebagai panelis adalah Wakil Ketua Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia Adiwarman Karim, Ketua I Ikatan Ahli Ekonomi Islam Irfan Syauqi Beik, dan Presiden Direktur Prudential Indonesia Jens Reisch. Kepala Republika.co.id Elba Damhuri tampil sebagai moderator.

Bambang menjelaskan, inklusi keuangan umum, termasuk syariah, merupakan salah satu mekanisme yang baik, utamanya untuk membantu mengurangi kemiskinan dan mengatasi berbagai isu pembangunan lainnya.

photo

Memacu Inklusi Keuangan Syariah. Presiden Direktur Prudential Indonesia Jens Reisch (kedua kiri) menyerahkan cenderamata kepada Wakil Ketua DSN MUI Adiwarman Karim, disaksikan Wapemred Republika Nur hasan Murtiaji (kiri), dan Ketua 1 IAEI Irfan Syauqi Beik (kanan) usai diskusi pada Rembuk Republik di Jakarta, Senin (14/5).

Menurut Bambang, perkembangan keuangan syariah di Indonesia jauh lebih inklusif ketimbang negara-negara lain. Salah satu contoh, Indonesia merupakan satu-satunya negara yang mengeluarkan sukuk (surat berharga syariah negara/SBSN) ritel.

Selain itu, Indonesia juga memiliki kelebihan dalam segmen mikro keuangan syariah. Dua instrumen tersebut, kata Bambang, memiliki kontribusi langsung untuk mengentaskan kemiskinan. "Mari kita gunakan kelebihan kita. Kembangkan di Indonesia dalam skala yang lebih masif. Kalau bisa tidak di level korporat, tapi lebih inklusif untuk membuat pertumbuhan berkualitas," ujar dia.

Bambang mengatakan, inklusi keuangan syariah tidak bisa menjadi tugas pemerintah sendiri, tetapi juga perlu bantuan dari seluruh pihak. "Apalagi dengan melihat perkembangan zaman sekarang, penggunaan teknologi digital akan semakin membantu mempercepat inklusi keuangan," katanya.

Hal itu dibenarkan Deputi Komisioner Pengawas Perbankan II Otoritas Jasa Keuangan Boedi Armanto. Menurut dia, inklusi keuangan syariah dapat lebih ditingkatkan dengan keberadaan financial technology (fintech).

Fintech syariah adalah salah satu contoh. Boedi mengatakan, fintech syariah dapat mendorong perkembangan lembaga keuanga syariah. Sebab, untuk bisa menjangkau masyarakat, terutama yang wilayah geografisnya sulit dijangkau, jawabannya adalah dengan teknologi.

"Fintech bisa dikembangkan dengan sektor riil dan filantropi syariah. Oleh karena itu, OJK mendukung perkembangan fintech," ujar Boedi.

Ia juga berharap fintech ke depan bisa dikembangkan juga, baik di sektor riil maupun filantropi keuangan syariah. Ia mengatakan, hal itu perlu dukungan regulasi yang memadai. Semisal dari aspek manajemen risiko, tata kelola, dan perlindungan konsumen.

Menurut Boedi, ke depan, OJK berharap keuangan syariah bisa berkembang pesat dan bisa meningkatkan kontribusi dalam pembangunan nasional. Komitmen OJK, kata dia, tidak akan berhasil jika tidak didukung oleh seluruh pemangku kewajiban yang ada.

"Dalam kesempatan kali ini, kami mengapresiasi dukungan semua pihak. Agar bisa industri keuangan terus bertumbuh," kata Boedi.

Dalam survei yang dilakukan OJK, tingkat inklusi keuangan syariah masyarakat Indonesia masih rendah, yaitu 11,6 persen. Angka itu jauh di bawah inklusi keuangan nonsyariah yang mencapai 67,82 persen. Padahal, pertumbuhan industri keuangan syariah terus meningkat. Mulai dari 20,7 persen pada 2015 hingga 27 persen per 2017. Total aset syariah Indonesia mencapai Rp 1.118 triliun.

Baca Juga: Peta Jalan Industri Keuangan Syariah Segera Rampung

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES