Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Tuesday, 18 Muharram 1441 / 17 September 2019

Basmi Hama Tikus, Petani Kerahkan 'Pasukan' 100 Burung Hantu

Rabu 14 Sep 2011 13:01 WIB

Red: Didi Purwadi

Burung hantu/ilustrasi

Burung hantu/ilustrasi

REPUBLIKA.CO.ID,SURABAYA - Burung hantu diyakini menjadi solusi pembasmi tikus di sejumlah lahan padi di Tanah Air karena dapat menghentikan siklus perkembangbiakan organisme pemakan tanaman tersebut.

"Tikus identik sebagai hama tanaman padi terutama merajalela pada kemarau seperti sekarang," kata Kepala UPT Proteksi Tanaman Pangan dan Hortikultura Dinas Pertanian Jatim, Kethut Marsudi, saat ditanya terkait dampak musim kemarau terhadap pola tanam petani padi Jatim di Surabaya, Rabu.

Kini sudah ada sejumlah petani di Jombang yang menyebar 100 ekor burung hantu. Pada malam hari, burung hantu yang dipelihara di kandang tersendiri itu dilepas di beberapa area lahan padi. "Bahkan, di Mojokerto juga telah menerapkan upaya serupa untuk membasmi tikus meskipun jumlah burung hantu yang disebar lebih besar di Jombang," ujarnya.

Akan tetapi, ia mengaku selama sosialisasi terkait upaya pembasmian tikus di beberapa daerah terkendala oleh budaya masyarakat. Pada umumnya, mereka menganggap memelihara burung hantu bisa mendatangkan musibah. "Padahal, secara logika burung hantu sangat efektif membasmi tikus. Apalagi, burung hantu terkenal gemar makan tikus," katanya.

Di sisi lain, ia menambahkan selama ini sejumlah lahan padi yang menjadi sasaran tikus pada umumnya berada di Sidoarjo, Tuban, Lamongan, dan Lumajang. "Namun, kami memiliki data tersendiri tiap bulan mengingat kondisi lahan padi yang diserang tikus berbeda," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA