Friday, 22 Zulhijjah 1440 / 23 August 2019

Friday, 22 Zulhijjah 1440 / 23 August 2019

Warga Demak Keracunan Jamur Kuping

Kamis 23 May 2013 18:33 WIB

Red: Karta Raharja Ucu

Korban keracunan (ilustrasi)

Korban keracunan (ilustrasi)

Foto: Antara/Nyoman Budhiana

REPUBLIKA.CO.ID, KUDUS -- Lima warga Kabupaten Demak, Jawa Tengah, menjalani perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Kudus karena mengalami keracunan setelah menyantap olahan jamur kuping, Kamis (23/5).

Menurut Kepala Bidang Pelayanan Umum RSUD Kudus, Hikari Widodo, kelima korban yang diduga kuat mengalami keracunan usai menyantap olahan jamur merupakan warga Desa Gempol Denok, Kecamatan Dempet, Kabupaten Kudus. Mereka saat ini masih menjalani perawatan di Unit Gawat Darurat (UGD) RSUD Kudus.

Kelima korban yang masih memiliki hubungan keluarga tersebut, yakni Rukinah (40), Ali Rohadi (19), Muslikah (26), Gebby Indahana Zulfa (15), dan Sokib (32). Dua di antara kelima korban tersebut, yakni Gebby dan Sokib, kata dia, kondisinya paling parah sehingga harus mendapatkan perawatan ekstra. Hingga pukul 15.00 WIB, kata dia, Gebi masih muntah, berak, dan dehidrasi.

"Saat ini, tim medis masih berupaya mengeluarkan racun dan mengurangi dampak dehidrasi yang dialami korban," ujarnya.

Apabila kondisi para pasien ada yang mulai membaik, katanya, kemungkinan besok sudah diperbolehkan pulang. Gebi menjelaskan kejadian tersebut berawal ketika ia jalan-jalan dan mendapatkan jamur liar di dekat persawahan pada Rabu (22/5) sore. "Jamur yang kami bawa pulang mencapai satu ember sedang," ujarnya.

Keesokan harinya sekitar pukul 06.30 WIB, jamur tersebut dimasak oleh tantenya yang bernama Masinatun. Usai dimasak, kata dia, Masinatun bersama anak dan menantunya, yakni Muslikah dan Sokib, ikut menyantapnya. "Saya juga ikut makan," ujarnya.

Usai menyantap makanan tersebut, dia mengaku kepalanya pusing, perutnya mual, badan terasa lemas, muntah, hingga buang air besar. Rukinah mengakui oseng jamur yang dimakannya merupakan buatan saudaranya yang bernama Masinatun yang kediamannya cukup berdekatan. Masinatun memasak jamur tersebut Kamis (23/5) sekitar pukul 06.30 WIB.

Setelah matang, dia mengaku membawa pulang sebagian oseng jamur tersebut. Rukinah memakan olahan jamur tersebut bersama anaknya Ali Rohadi sebagai menu sarapan pagi.

Sekitar pukul 09.00 WIB, Rukinah mengaku kepalanya pusing disertai sakit perut dan mual-mual serta badan terasa lemas. Masinatun mengakui ia sudah biasa membuat oseng-oseng berbahan jamur payung. "Saya juga bingung bisa keracunan karena selama ini tidak ada masalah," ujarnya.

Mengetahui anggota keluarganya mengalami keluhan yang hampir sama, dia mengundang dokter desa setempat untuk memeriksa mereka, kemudian dirujuk ke RSUD Kudus.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA