Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Sunday, 17 Zulhijjah 1440 / 18 August 2019

Tren Penjualan Batik Pekalongan Menurun

Senin 31 Dec 2012 10:40 WIB

Red: Dewi Mardiani

Batik Pekalongan

Batik Pekalongan

Foto: Republika/Adhi Wicaksono

REPUBLIKA.CO.ID, PEKALONGAN -- Tren penjualan produk batik Kota Pekalongan, Jawa Tengah, selama 2012 cenderung menurun. Menurut Sekretaris Ikatan Pedagang Pasar Grosir Setono (Ipaseno) Kota Pekalongan, Ahmad Sobari, penurunan penjualan itu, karena adanya beberapa persoalan.

"Kami memperkirakan persaingan produk batik di pasaran ini akan semakin ketat pada 2013, sehingga pelaku usaha harus bisa lebih kreatif dan menjaga mutu agar bahan pakaian itu tetap diminati konsumen," katanya di Pekalongan, Senin (31/12).

Menurut dia, beberapa persoalan menurunnya produk batik tersebut, antara lain adanya krisis global di Eropa, meningkatnya penjualan kain tekstil bermotif batik, dan bertumbuh kembangnya sentra kerajinan batik di sejumlah daerah, seperti Yogyakarta dan Solo.

Krisis global di Eropa, katanya, mengakibatkan daya beli atau ekspor batik ke beberapa pasar mancanegara turun sedangkan beredarnya kain tekstil bermotif batik di pasaran juga memicu anjloknya produk batik tulis dan cap.

Ketua Asosiasi Pengusaha Indonesia Kota Pekalongan, Rosian Anwar, mengatakan bahwa memasuki 2013 diperkirakan akan terjadi persaingan perdagangan yang semakin ketat, sehingga para pengusaha dituntut lebih kreatif dan inovatif agar produk usahanya tetap diminati konsumen.

"Sedangkan tantangan terberat lainnya yang akan dihadapi para pengusaha, adalah adanya rencana kenaikan tarif dasar listrik dan bahan bakar minyak (BBM)," ucapnya.

Terkait rencana kebijakan pemerintah menaikan TDL, Ketua Kamar Dagang dan Industri Pekalongan, Failasuf mengatakan bahwa kenaikan TDL dipastikan akan memberatkan kalangan pengusaha, terutama pengusaha berskala kecil karena mereka juga akan terbebani dengan kenaikan upah minimum propinsi (UMP) dan BBM.

"Kami harus menghitung ulang jika TDL jadi dinaikkan karena kenaikan harga BBM dan UMP jelas sudah memberatkan para pengusaha," ujarnya.

Ia mengatakan bahwa untuk mengatasi kenaikan tarif dasar listrik ini, para pelaku usaha diminta harus kreatif dan inovatif terhadap produksi yang dikelolanya. "Saya yakin TDL akan pasti naik, sehingga salah satu upaya yang harus dilakukan pelaku harus kreatif dan inovatif dalam memasarkan produksinya," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA