Friday, 8 Syawwal 1439 / 22 June 2018

Friday, 8 Syawwal 1439 / 22 June 2018

Jalur Tengkorak Pantura Telan Empat Nyawa

Ahad 18 November 2012 15:51 WIB

Rep: Ita Nina Winarsih/ Red: Dewi Mardiani

Aparat kepolisian menempatkan penembak jitu di Jalur Tengkorak Pantura. (ilustrasi)

Aparat kepolisian menempatkan penembak jitu di Jalur Tengkorak Pantura. (ilustrasi)

Foto: www.afikpoenyacerita.blogspot.com

REPUBLIKA.CO.ID, SUBANG -- Jalur tengkorak Pantura, Subang, Jawa Barat, kembali menelan korban jiwa. Dua hari berturut-turut, empat nyawa melayang di dua lokasi kejadian berbeda. Dengan begitu, jalan utama tersebut masih sangat rawan terjadinya kecelakaan lalu lintas.

Berdasarkan keterangan yang diperoleh, peristiwa kecelakaan pertama, terjadi pada Sabtu (17/11). Dua pengendara sepeda motor meregang nyawa setelah diseruduk truk di Jl Raya Timur Pusakanagara, tepatnya di depan SMPN I Pusakanagara, Dusun Mekarjati, Desa/Kecamatan Pusakajaya.

Kecelakaan kedua, yaitu tabrakan antara Daihatsu Luxio Nopol B 1534 EFC dengan Bus Safari Darmaraya Nopol B 1523 AH. Tempat kejadian perkara, di Dusun Babakan, Desa Ciasem Baru, Kecamatan Ciasem. Dalam kecelakaan itu, dua orang dari kendaraan Daihatsu meninggal dunia.

Kanit Lakalantas Polres Subang, Ipda Harman Rumenegge Sitorus, mengatakan, dari dua kejadian laka lantas ini, kasus yang cukup menonjol, yaitu tabrakan antara Daihatsu dengan Bus Safari Darmaraya. Mengingat, kecelakaan yang terjadi Ahad (18/11) sekitar pukul 04.15 WIB ini, selain menyebabkan korban meninggal juga ada korban yang menderita luka berat dan ringan. "Jadi, kecelakaan minibus dengan bus ini cukup serius," ujarnya.

Disebutkan Harman, kronologis kejadian tersebut ketika Bus Safari Darmaraya mogok dan terparkir di jalan utama Pantura di lajur kiri. Bus ini terparkir dari arah Cirebon menuju Jakarta. Tiba-tiba, dari arah belakang muncul Daihatsu Luxio yang dikemudikan oleh Marta (54 tahun), warga Kampung Kapok RT03/04 Kelurahan Lebakbulus, Cilandak, Jakarta Selatan.

Kendaraan ini, langsung menghantam bagian belakang bus yang dikemudikan oleh Joko. Akibatnya, Marta dan Yanto Sugianto (50 tahun), warga Kampung Parung Kulon RT 03/04, Kelurahan Duren Mekar, Kecamatan Bojongsari, Depok, meninggal dunia di lokasi kejadian.

Selain kedua korban yang meninggal, ada empat korban lainnya yang mengalami luka-luka, yaitu Nuning (luka berat), Atun (luka berat), Taufik (luka ringan) dan Aqillah( luka ringan). Korban meninggal dunia, langsung dievakuasi ke RS Sang Hyang Seri, Sukamandi. Adapun, korban yang luka-luka dibawa ke RS Puri Asih, Jatisari, Karawang.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA