Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

Saturday, 20 Safar 1441 / 19 October 2019

YLKI: Perlu Langkah Strategis untuk Optimalisasi MRT Jakarta

Selasa 26 Mar 2019 18:33 WIB

Rep: Mimi Kartika/ Red: Esthi Maharani

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bersama Direktur PT MRT Jakarta William Sabandar saat akan meninjau Halte Transjakarta Bundaran HI di Stasiun Bundaran HI, Jakarta, Senin (25/3).

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan bersama Direktur PT MRT Jakarta William Sabandar saat akan meninjau Halte Transjakarta Bundaran HI di Stasiun Bundaran HI, Jakarta, Senin (25/3).

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Langkah strategis lainnya khususnya dalam hal rekayasa lalu lintas

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia menyatakan, Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI Jakarta harus mengoptimalkan pengoperasian Moda Raya Terpadu (MRT) Jakarta fase I Lebak Bulus-Bundaran Hotel Indonesia (HI). Menurut dia, beberapa langkah strategis harus diterapkan untuk mendukung MRT Jakarta.

"Agar kinerja MRT Jakarta benar-benar optimal, maka perlu didukung beberapa langkah strategis lainnya khususnya dalam hal rekayasa lalu lintas," ujar Tulus dalam siaran persnya, Selasa (26/3).

Ia memaparkan, harus ada upaya pengendalian atau pembatasan kendaraan pribadi di koridor yang dilewati MRT Jakarta. Tanpa upaya pengendalian penggunaan kendaraan pribadi, maka kepeminatan pengguna kendaraan motor pribadi untuk berpindah menggubakan MRT akan sedikit.

Ia mendesak agar Pemprov menyediakan transportasi pengumpan yang terintegrasi dengan stasiun MRT. Serta tiket MRT yang terintegrasi dengan transportasi umum lainnya, terutama terintegrasi dengan bus Transjakarta.

Selain itu, ia menyebut, Pemprov DKI dan PT MRT Jakarta, harus belajar atas kasus yang dialami kereta bandara dan LRT Palembang. Ia mengatakan, kedua transportasi umum tersebut dinilai belum optimal karena jumlah penumpang yang minim.

"Jangan sampai MRT Jakarta mengulang kejadian yang dialami LRT Palembang dan kereta bandara tersebut," kata Tulus.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA