Thursday, 17 Syawwal 1440 / 20 June 2019

Thursday, 17 Syawwal 1440 / 20 June 2019

2.000 Personel Dikerahkan Amankan Debat Capres

Selasa 15 Jan 2019 06:38 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Friska Yolanda

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Argo Yuwono.

Foto: Republika/Mahmud Muhyidin
Debat akan dilakukan secara tertutup dan massa pendukung menonton di luar hotel.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Debat Calon Presiden (Capres) dan Calon Wakil Presiden (Cawapres) akan digelar pada Kamis (17/1) di di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan. Untuk mengamankan kegiatan tersebut, khusus dari Polda Metro Jaya saja akan mengerahkan hingga 2.000 personel.

“Tentunya nanti dari Polda Metro Jaya sedang mempersiapkan hampir 2.000 personel, kita persiapkan untuk melakukan pengamanan tersebut,” ujar Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono di Mapolda Metro Jaya, Senin (14/1).

Debat antara pasangan calon (paslon) nomor urut 01 dan 02 itu rencananya akan dilaksanakan secara tertutup. Massa dari masing-masing pendukung paslon akan diberikan layar lebar di depan hotel dan dipersilakan menonton bersama (nobar) di halaman hotel itu.

Tidak hanya dari Polda Metro Jaya, TNI juga akan mengerahkan personel untuk membantu jalannya pengamanan, seperti yang pernah dilakukan pada 2014 lalu. Para pendukung juga diimbau untuk tetap tertib saat nobar di halaman hotel, agar kegiatan tersebut dapat berjalan lancar.

“Jadi kita mengamankan jalannya debat tersebut, berharap kepada para pendukung pasangan masing-masing capres cawapres untuk melaksanakan, mendukung kegitatan ini agar berlangsung dengan baik dan lancar sampai selesai kegiatan,” papar Argo.

Terkait untuk pengamanan arus lalu lintas, ia mengatakan baru dapat diinfokan pada H-1 debat. Pasalnya, polisi masih harus merundingkan berapa jumlah massa pendukung kedua paslon yang akan datang. Selain itu, pihaknya juga masih harus menentukan dimana titik-titik yang ramai berkumpulnya massa.

“Tentunya (untuk titik krusial) jalan masuk ke Hotel Bidakara, nanti kita jaga semua. Kita komunikasikan berapa jumlah (massa pendukung) yang masuk, kan dibatasi berapa yang boleh masuk,” papar Argo yang juga menjabat Ketua Tim Media Satgas Anti-Mafia Sepakbola itu.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA