Friday, 26 Syawwal 1443 / 27 May 2022

Sampah Wilayah Kepulauan Seribu Sampai 40 Ton Sehari

Rabu 28 Nov 2018 12:28 WIB

Red: Teguh Firmansyah

Tumpukan sampah di Kepulauan Seribu (ilustrasi).

Tumpukan sampah di Kepulauan Seribu (ilustrasi).

Foto: Republika/Muhammad Ikhwanuddin
Petugas kerap mengalami hambatan seperti cuaca buruk atau gelombang yang tinggi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Suku Dinas Lingkungan Hidup Kepulauan Seribu mengangkut hingga 40 ton sampah di wilayah Kepulauan Seribu setiap harinya.

Kepala Suku Dinas Lingkungan Hidup (Kasudin LH) Kepulauan Seribu, Yusen Hardiman mengatakan, sebanyak 264 petugas kebersihan selalu bersiaga dan disebar ke titik-titik rawan penumpukan sampah seperti di pulau wisata dan pulau penduduk. "Selain itu, petugas kami juga melakukan patroli rutin untuk mengambil sampah yang terletak jauh dari titik rawan itu," ujar Yusen di Jakarta pada Rabu.

Meski terus berpatroli, pihaknya kerap menemui hambatan seperti cuaca buruk dan kondisi gelombang yang tinggi. Menurut Yusen, menanggulangi sampah di laut berbeda dengan mengambil sampah di darat.

Baca juga, Pulau Pari Tercemar Sampah Kiriman.

Untuk membawa sampah tersebut, petugas perlu menggunakan kapal yang belum tentu dapat bersandar di pulau tertentu. Jika tidak bisa bersandar, maka petugas akhirnya menggunakan perahu yang lebih kecil agar kapal tidak merusak terumbu karang yang berada di sekitar pulau.

Namun, perahu kecil itu tentu tidak dapat menampung volume sampah yang begitu banyak. Ini karena ukuran tiap perahu kecil hanya dapat menampung satu meter kubik sampah.

Hingga saat ini, Sudin LH Kepulauan Seribu memiliki 13 kapal dari berbagai ukuran yang sedang beroperasi.  "Tahun 2019, kami berencana menambah 10 kapal kecil dan satu kapal patroli," tambahnya.

Sebelumnya, beredar kabar tercemarnya Pulau Pari di Kepulauan Seribu akibat minyak atau pek dan sampah yang sempat meluas di media sosial. Yusen memastikan sampah kiriman tersebut telah ditangani oleh petugas hingga saat berita ini diturunkan. "Sekarang juga masih terus dilakukan pembersihan," ujar Yusen

 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA