Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Jumat, 25 Rabiul Awwal 1441 / 22 November 2019

Seorang Warga Tewas Diduga Tertembak Peluru Nyasar Polisi

Senin 05 Nov 2018 15:38 WIB

Rep: Arif Satrio Nugroho / Red: Ratna Puspita

Ilustrasi peluru nyasar

Ilustrasi peluru nyasar

Foto: Republika/Putra M. Akbar
Kasus tersebut sudah dilimpahkan ke Propam Polda Metro Jaya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Seorang warga bernama Ade Supriadi (30 tahun) meninggal dunia di kontrakannya, Jalan Asem, Ciracas, Jakarta Timur, pada Sabtu (3/10). Ia diduga tewas akibat terkena peluru nyasar dan mengalami luka di bagian wajah.

Ade diduga terkena tembak dari peluru nyasar anggota kepolisian Sabhara polda metro jaya , yaitu Bripda AL (25). Kapolres Metro Jakarta Timur Komisaris Besar Yoyon Tony Surya Putra mengatakan, kasus tersebut sudah dilimpahkan ke Propam Polda Metro Jaya. "Itu Propam," kata dia, di Markas Polda Metro Jaya, Senin (5/11)

Kepala Bidang Hubungan Masyarakat Polda Metro Jaya Komisaris Besar Argo Yuwono menuturkan, hingga kini polisi masih melakukan penyeledikan. Dia menuturkan, polisi telah melakukan olah lokasi kejadian atau tempat kejadian perkara (TKP).

Namun, dia belum bisa memerinci soal kronologi peristiwa tersebut. "Ya, nanti kebenarannya seperti apa akan dicek satu per satu. Tapi, dari kepolisian sudah menyampaikan rasa duka dan dari pihak keluarga tidak menuntut apa-apa," ujar Argo.

Akibat peluru nyasar itu, Ade mengalami luka di bagian wajah kiri. Peluru bahkan disebut bersarang pada bagian belakang kepala, tepatnya di bawah telinga. 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA