Thursday, 9 Safar 1440 / 18 October 2018

Thursday, 9 Safar 1440 / 18 October 2018

Ini Penjelasan Polda Soal Tuduhan Provost Jadi Calo Tiket

Jumat 12 Oct 2018 15:39 WIB

Rep: Rahma Sulistya/ Red: Bayu Hermawan

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Raden Prabowo Argo Yuwono (tengah)

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Raden Prabowo Argo Yuwono (tengah)

Foto: RepublikaTV/Havid Al Vizki
Polda Metro Jaya membantah jika ada provost yang menjadi calo tiket Asian Para Games.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Polda Metro Jaya menjabarkan kronologi dua anggota Provost Polres Metro Jakarta Pusat yang dituduh menjadi calo tiket Asian Para Games 2018, oleh seorang komedian Augie Fantinus, yang direkam dalam akun Instagram milik Augie kemarin, Kamis (11/10). Kepolisian dengan tegas mengatakan, dua anggota provost itu bukanlah seorang calo.

"Tidak ada (tuduhan percaloan tiket)," ujar Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Argo Yuwono di Mapolda Metro Jaya, Jumat (12/10).

Argo menjelaskan, kejadian sebenarnya yang terjadi dalam antrean di cabang basket wheelchair (bola basket dengan kursi roda) di Hall Basket Gelora Bung Karno (GBK). Ketika di dekat box tiket pertandingan tersebut mendadak terjadi keributan, sebab tiket pertandingan itu sudah habis sementara masyarakat yang hadir ingin menonton semua.

Karena adanya keributan, akhirnya box tiket sempat ditutup sementara, lantaran dikhawatirkan kursi penonton tidak cukup. Kemudian, datang anak-anak dari SD Tarakanita yang meminta tolong kepada polisi, untuk membelikan tiket sebanyak 100 tiket. "Setelah dibantu untuk dapat tiket itu, kemudian dikasih ke SD Tarakanita, ternyata ada kelebihan lima tiket. Dari SD menanyakan untuk kembalikan uang dengan di-refund, kemudian anggota kami ke tiket box, anggota bawa lima tiket untuk di-refund," jelas Argo.

Setelah menanyakan ke tiket box, rupanya tiket tersebut tidak dapat di-refund sementara anak-anak SD itu akhirnya membiarkan lima tiket itu berada di tangan dua anggota provost tersebut. Kemudian, dua anggota provost ini bertemu dengan Augie yang hendak menonton pertandingan itu juga.

Kejadian ini kemudian direkam oleh Augie dan diviralkan, dan menyebut anggota provost tersebut menawarkan tiket kepadanya. Ia merekam pun belum didasarkan atas penjelasan kedua provost tersebut dan asal sebut keduanya calo tiket.

Sebelumnya, beredar sebuah video viral yang tersebar dari akun Instagram artis yang juga komedian @augiefantinus, yang memperlihatkan upaya dua orang oknum polisi menawarkan tiket pertandingan Asian Para Games 2018.

Namun, Polres Metro Jakarta Pusat membantah bahwa oknum polisi itu bukanlah seorang calo tiket. “Di video tersebut ada orang dari pihak INAPGOC juga yang kaus hitam sebagai saksi bahwa itu bukan calo,” ujar Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Roma Hutajulu saat dikonfirmasi, Kamis (11/10).

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA