Tuesday, 14 Zulhijjah 1441 / 04 August 2020

Tuesday, 14 Zulhijjah 1441 / 04 August 2020

SP JICT Gelar Buka Bersama Ratusan Pekerja Pelabuhan

Rabu 06 Jun 2018 20:01 WIB

Red: Fernan Rahadi

Serikat Pekerja Jakarta International Container Terminal (SP JICT) bersama ratusan pekerja pelabuhan dan afiliasi, mengadakan buka puasa bersama di kantor Sekretariat SP JICT, Jakarta Utara, Rabu (6/6).

Serikat Pekerja Jakarta International Container Terminal (SP JICT) bersama ratusan pekerja pelabuhan dan afiliasi, mengadakan buka puasa bersama di kantor Sekretariat SP JICT, Jakarta Utara, Rabu (6/6).

Foto: dokpri
Kegiatan ini digelar untuk mempererat silaturahmi antar buruh pelabuhan

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Serikat Pekerja Jakarta International Container Terminal (SP JICT) bersama ratusan pekerja pelabuhan dan afiliasi, mengadakan buka puasa bersama di kantor Sekretariat SP JICT, Jakarta Utara, Rabu (6/6).

Sebelum berbuka puasa, Asisten Deputi Menko Polhukam Sony Santoso mengajak merefleksikan arti kebangsaan seraya merenungi makna Ramadhan. "Dari dulu, tujuan NKRI merdeka demi kesejahteraan rakyat. Jika kawan-kawan SP JICT yakin dalam kebenaran, maka percayalah Allah akan membimbing dan menunjukkan jalan," ujar Sony.

Sony mengaku senang dengan diadakannya kegiatan tersebut. Ia menilai, kegiatan berbuka buruh pelabuhan yang sedang memperjuangkan kedaulatan negara ini, bisa kembali mempertegas bahwa Indonesia merupakan negara Pancasila. 

"Dalam kesempatan ini, penting merenungkan kembali Pancasila sebagai pegangan hidup bernegara. Jangan sekali-kali kita berani gadaikan aset bangsa. Karena yang paling mahal adalah harga diri. Merah putih adalah harga diri bangsa,” kata Sony. 

Bertepatan dengan acara buka bersama, 1 Juni saat hari lahir Pancasila. Inilah semangat yang ingin dibangun dalam acara ini untuk meneguhkan semangat berdikari dan kebangsaan.

Ketua SP JICT, Hazris Malsyah mengatakan, kegiatan ini digelar untuk mempererat silaturahmi antar buruh pelabuhan, khususnya perjuangan atas penyelamatan aset bangsa. Kegiatan ini juga dimaksudkan memberi pesan kepada pihak-pihak tertentu yang dianggap ingin merusak semangat nasionalisme. 

“Saat ini kasus hukum yang diajukan manajemen JICT melawan pekerja kalah di tingkat kasasi. Kuasa Hukum mereka dibayar mahal. Tapi dengan berkat rahmat Allah SWT dan kekuatan keyakinan, kita bisa memetik kemenangan,” kata Hazris. 

Acara buka bersama tersebut turut dihadiri Direktur Utama JICT Gunta Prabawa dan afiliasi nasional serta Internasional SP JICT yakni Konfederasi Rakyat Pekerja Indonesia (KRPI), Federasi Pekerja Pelabuhan Indonesia (FPPI), Serikat Pekerja Kereta Api, Kesatuan Pelaut Indonesia, SP TPK Koja dan International Transportworkers Federation (ITF).

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Persepektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA