Jumat, 8 Syawwal 1439 / 22 Juni 2018

Jumat, 8 Syawwal 1439 / 22 Juni 2018

Sandiaga Minta SKPD Bertindak Cepat Antisipasi Banjir

Rabu 07 Februari 2018 14:53 WIB

Red: Bayu Hermawan

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno meluncurkan program Komunitas Jakarta Tersenyum (KJT) One Kecamatan One Center of Enterpreneurship (OK OCE) Laku Pandai di Jakarta Creative Hub, Gedung Graha Niaga Thamrin, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (7/2).

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Salahuddin Uno meluncurkan program Komunitas Jakarta Tersenyum (KJT) One Kecamatan One Center of Enterpreneurship (OK OCE) Laku Pandai di Jakarta Creative Hub, Gedung Graha Niaga Thamrin, Tanah Abang, Jakarta Pusat, Rabu (7/2).

Foto: Republika/Sri Handayani
Wagub meminta SKPD bersiaga dan mengantisipasi kembali naiknya debit air Ciliwung.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Wakil Gubernur (Wagub) DKI Jakarta Sandiaga Salahudin Uno meminta agar seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) dapat bertindak cepat dalam mengantisipasi potensi banjir. Wagub meminta SKPD selalu bersiaga dan mengantisipasi kembali naiknya debit air Sungai Ciliwung.

"Saya minta semua jajaran SKPD maupun Unit Kerja Perangkat Daerah (UKPD) terus siaga dan bertindak cepat untuk mengantisipasi banjir," kata Sandiaga di Jakarta, Rabu (7/2).

Menurut dia, meskipun volume atau debit air di Sungai Ciliwung sempat mengalami penurunan, bukan berarti langkah-langkah antisipasi banjir tidak perlu diambil, karena debit air itu dapat kembali meningkat.

"Volume air di Sungai Ciliwung sempat menurun, tapi kemudian kembali mengalami peningkatan. Oleh karena itu, seluruh SKPD dan UKPD harus terus berjaga-jaga, siap mengantisipasi banjir," ujar Sandiaga.

Dia menuturkan volume air yang kembali meningkat di Sungai Ciliwung tersebut sempat membuat sejumlah wilayah di ibukota kembali tergenang pada Rabu (7/2) dini hari.

"Makanya, saya ingatkan agar semua jajaran SKPD dan UKPD responsif dan bisa bertindak cepat untuk mengantisipasi terjadinya banjir sekaligus membantu warga yang terdampak banjir," kata Sandi.

Lebih lanjut, dia mengungkapkan Dinas Sumber Daya Air (SDA) DKI Jakarta telah diinstruksikan untuk mengantisipasi terjadinya banjir susulan akibat meningkatnya debit air di daerah hulu.

"Volume air itu cepat sekali peningkatannya. Jadi, kita harus bisa bergerak cepat untuk mengantisipasinya. Jangan sampai terjadi banjir susulan," ujarnya.

Sumber : Antara
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES